Cerita di Balik Pernyataan Luhut Soal Corona dan Cuaca Panas

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan diperiksa suhu tubuhnya sebelum rapat dengan Presiden Joko Widodo di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa 3 Maret 2020. Pemeriksaan kondisi suhu tubuh bagi tamu maupun pejabat tersebut untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19 di lingkungan Istana Kepresidenan. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan diperiksa suhu tubuhnya sebelum rapat dengan Presiden Joko Widodo di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa 3 Maret 2020. Pemeriksaan kondisi suhu tubuh bagi tamu maupun pejabat tersebut untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19 di lingkungan Istana Kepresidenan. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan baru-baru ini mengatakan bahwa virus corona alias Covid-19 diperkirakan tidak kuat dengan cuaca panas Indonesia. "Dari hasil modelling, cuaca Indonesia di ekuator yang panas dan humidity tinggi maka untuk Covid-19 itu enggak kuat," ujar dia dalam konferensi video, Kamis, 2 April 2020.

    Pernyataan Luhut ini pun langsung heboh dan mengundang pro kontra. Sebab, virus corona diyakini tetap menyebar sekalipun Indonesia yang memiliki cuaca panas. Polemik muncul karena Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyatakan belum ada bukti ilmiah jika Covid-19 tidak bertahan di cuaca panas. Setelah itu, terbit siaran pers dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang menyebutkan ada pengaruh antara cuaca dan penyebaran virus.

    Lalu seperti apa duduk persoalan antara cuaca panas dan penyebaran Covid-19 ini?

    Cerita bermula saat virus corona pertama kali muncul di Indonesia pada 2 Maret 2020. Saat itu, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati langsung mengumpulkan sejumlah pakar untuk mengamati fenomena penyebaran virus ini. Sebab dalam gelombang pertama, Desember hingga Februari, virus pertama kali menyebar di Cina, Italia, Perancis, hingga Iran.

    Barulah pada gelombang kedua, virus menyebar luas di Malaysia, Singapura, hingga Indonesia. Sepanjang Maret 2020, tim dari BMKG mengumpulkan literatur dan kajian ilmiah yang berkaitan dengan pengaruh cuaca terhadap penyebaran virus. Mereka melakukan kajian berdasarkan analisis statistik, pemodelan matematis dan studi literatur tentang pengaruh cuaca dan iklim dalam penyebaran virus corona.

    Namun literatur tersebut, baru melihat pengaruh cuaca dan kelembaban terhadap virus terdahulu seperti Sars-CoV--1 atau Sars pada 2003, dan virus influenza. Barulah dari kedua kasus tersebut, muncul asumsi akademik terhadap penyebaran virus corona saat ini, yang masih satu keluarga dengan Sars dan memiliki nama ilmiah Sars-CoV-2.

    Salah satu ahli yang diminta untuk memberikan pandangan adalah Guru Besar Mikrobiologi UGM Tri Wibawa. Kepada Tempo, Tri mengatakan hubungan antara cuaca dan kecepatan transmisi virus ini perlu dilihat secara hati-hati.

    Dalam kasus Sars, kata Tri, virus memang lebih tidak stabil pada suhu yang tinggi alias cuaca panas. Sehingga, penyebaran virus lebih kecil, dibandingkan daerah dengan suhu rendah. Sedangkan pada kasus virus influenza, respon imun manusia lebih kuat pada kondisi suhu yang lebih tinggi. Kedua situasi inilah yang kemudian diasumsikan terjadi juga pada virus corona. “Ini premis ilmiah,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.