Corona Makin Meluas tapi IHSG Ditutup Menguat, Ini Kata Analis

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karyawan melintas di depan layar pergerakan IHSG, Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin, 10 Juni 2019. Pasca libur Lebaran, perdagangan IHSG dibuka menguat 90,91 poin atau 1,4 persen ke 6.300,036, sementara pada sore harinya IHSG diutup di level 6.289,61. ANTARA/Sigid Kurniawan

    Karyawan melintas di depan layar pergerakan IHSG, Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin, 10 Juni 2019. Pasca libur Lebaran, perdagangan IHSG dibuka menguat 90,91 poin atau 1,4 persen ke 6.300,036, sementara pada sore harinya IHSG diutup di level 6.289,61. ANTARA/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melanjutkan reli penguatannya pada perdagangan menjelang akhir pekan hari ini, Jumat 27 Maret 2020. 

    Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), IHSG ditutup menguat 4,76 persen atau 206,67 poin ke level 4.545,57 menjelang akhir perdagangan hari ini. Sepanjang pekan ini, IHSG telah menguat hingga 10,72 persen.

    Head of Equity Trading MNC Sekuritas Medan Frankie Wijoyo Prasetio mengatakan pergerakan IHSG sejak awal sesi ini memang cukup membingungkan banyak pelaku pasar.

    “Virus COVID-19 yang angkanya sebenarnya masih menunjukkan peningkatan di Indonesia sebenarnya menyebabkan pasar kian pesimis, tetapi pasar malah naik sangat pesat,” ujar Frankie kepada Bisnis, Jumat 27 Maret 2020.

    Terutama jika berkaca pada sentimen negatif global seperti tingkat pengangguran di Amerika yang menembus angka 3 juta. Hal tersebut kemungkinan besar dapat memperlambat ekonomi global.

    Menurut Frankie, stimulus yang digelontorkan oleh pemerintah untuk mendorong ekonomi kemungkinan menjadi sentimen pengerek indeks pada akhir pekan ini.

    Ditambah lagi aksi korporasi emiten yang sedang melakukan pembelian kembali saham atau buyback dikarenakan valuasi saham yang sudah sangat murah.

    Indeks melanjutkan penguatannya setelah pada perdagangan Kamis 26 Maret 2020, IHSG berakhir menguat 10,19 persen atau 401,27 poin ke level 4.338,90.

    Sepanjang hari ini, IHSG bergerak dalam kisaran 4.338,91-4.697,67.

    Seluruh 9 sektor dalam IHSG menguat, dipimpin oleh sektor aneka industri yang menguat 10,04 persen, disusul sektor properti yang menguat 7,85 persen dan industri dasar yang naik 6,31 persen.

    Hingga penutupan perdagangan, 300 saham menguat, 129 terkoreksi, dan 115 stagnan. Investor asing terpantau memburu emiten big caps dengan torehan net buy atau beli bersih senilai Rp126,47 miliar.

    PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) menduduki peringkat teratas saham yang dibeli investor asing dengan raihan net buy senilai Rp130,6 miliar, disusul PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) dengan Rp19,38 miliar. Saham BBRI dan MNCN menguat masing-masing 9,86 persen dan 2,84 persen.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.