Efek Corona, Pusat Perbelanjaan Beri Keringanan ke Penyewa

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi suasana sebuah mall

    Ilustrasi suasana sebuah mall

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Perbelanjaan Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja mengatakan pengelola pusat perbelanjaan memberikan kebijakan untuk meringankan biaya sewa dari para penyewa.

    "Untuk saat ini banyak pusat perbelanjaan yang telah memberikan penundaan pembayaran kewajiban agar para penyewa dapat terbantu terlebih dahulu dari sisi cashflow," ujarnya kepada Bisnis, Kamis, 26 Maret 2020.

    Alphonzus mengatakan saat ini sejumlah mal telah menutup sebagian operasionalnya untuk sementara guna mencegah penyebaran virus corona Covid-19.

    Dia menyatakan kebijakan keringanan biaya sewa diserahkan ke pengusaha pusat perbelanjaan masing-masing. Hal ini mengingat para penyewa mempunyai perjanjian kerja sama yang belum tentu seragam dengan yang lainnya.

    "Jadi pasti kebijaksanaan yang akan diberikan juga tidak akan bisa diberlakukan sama untuk semua, yang jelas dan pasti pusat perbelanjaan tidak akan menutup mata atas kesulitan dan kondisi berat yang dialami oleh para penyewa," ucapnya.

    Alphonzus mengatakan pendapatan semua pusat perbelanjaan dipastikan menurun dan menimbulkan kerugian akibat Covid-19. Hanya saja, APPBI belum mencatat berapa potensi kerugian yang terjadi.

    Saat ini, lanjut Aplhon, para pelaku usaha bisnis pusat perbelanjaan rata-rata masih fokus dalam penanganan operasional yang dinilai cukup kompleks.

    Hal itu disebabkan karena di satu sisi pelaku pusat belanja harus turut serta membantu pencegahan virus corona Covid-19. Di sisi lain, pemilik mal juga mempunyai tanggung jawab untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari.

    "Jadi meskipun [mal] tutup tapi khusus untuk toko-toko seperti supermarket, hypermarket, farmasi dan lain yang sejenis tetap buka meski dengan pembatasan jam operasional," katanya.

    Di sisi lain, dia tak menutup kemungkinan mal lain yang saat ini masih membuka operasionalnya akan turut serta menutup layanannya untuk beberapa hari ke depan.

    "Beberapa anggota kami sudah ada yang menutup operasional dan akan menyusul beberapa [pusat perbelanjaan] lagi," ungkapnya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.