Kemendag Jamin Stok Bahan Pokok Aman Meski Ada Corona

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kabareskrim Polri Irjen Pol Listyo Sigit melakukan pemantauan ketersediaan bahan pokok/beras di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu, 18 Maret 2020. Pemantauan ini memastikan ketersediaan dan harga bahan pokok/beras di pasar dalam situasi antisipasi Corona dan menjelang Ramadhan. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Kabareskrim Polri Irjen Pol Listyo Sigit melakukan pemantauan ketersediaan bahan pokok/beras di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu, 18 Maret 2020. Pemantauan ini memastikan ketersediaan dan harga bahan pokok/beras di pasar dalam situasi antisipasi Corona dan menjelang Ramadhan. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan memastikan persediaan bahan pokok di tengah pandemi virus corona penyebab COVID-19, aman dan tersedia sesuai kebutuhan nasional.

    "Pemerintah berkomitmen menjaga keseimbangan suplai dan demand bahan kebutuhan pokok yang dibutuhkan masyarakat yang selalu diarahkan Bapak Presiden," ujar Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Suhanto saat konferensi pers di Graha BNPB, Rabu, 25 Maret 2020.

    Menurut dia, pemerintah telah berkoordinasi dengan pemerintah daerah serta pelaku usaha untuk segera mendistribusikan bahan pokok agar ketersediaan di retail maupun pasar terjamin.

    Adapun bahan pokok yang menjadi fokus pemenuhan seperti beras, minyak goreng, terigu, daging sapi, telor ayam, bawang merah, bawang putih, hingga gula. Pemerintah juga telah membuka keran impor bagi komoditi yang dirasa kurang maupun mengalami kenaikan harga.

    "Beberapa hari lagi akan Ramadan maka laksanakan ibadah puasa dengan tenang. Kami pastikan, kami telah bekerja sama dengan pelaku usaha, seluruh Pemda dan dengan seluruh dinas memastikan distribusi bahan pokok lancar dan terkendali," kata dia.

    Selain itu, Kemendag bersama Satgas Pangan akan rutin melakukan pengecekan kepada sejumlah pelaku usaha agar tidak terjadi penimbunan bahan pokok. Ia pun mengimbau kepada Pemda yang merasa kekurangan bahan pokok untuk segera berkoordinasi agar segera tertangani.

    "Kami setiap hari mendapat laporan dari dinas apabila terjadi kekurangan di suatu provinsi kita akan mengambil langkah menghubungkan daerah dengan distributor," katanya.

    Suhanto juga meminta masyarakat untuk bijak dengan tidak melakukan pembelian kebutuhan bahan pokok secara besar-besaran. Justru dengan belanja tak terkontrol bakal membuat harga naik dan ketersediaan cepat berkurang.

    "Tentunya harapan kami mengimbau masyarakat di dalam menghadapi kondisi ketidakpastian dengan adanya COVID-19 (wabah corona) mohon masyarakat tenang jangan pembelian berlebih, belilah sesuai kebutuhan. Kami pemerintah memastikan akan memenuhi kebutuhan masyarakat," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.