Jokowi Minta BI Fokus Jaga Stabilitas Rupiah

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menyerahkan buku laporan 2 tahun Bank Wakaf Mikro kepada Presiden Joko Widodo saat acara Pengarahan Presiden Republik Indonesia Pada Rapat Koordinasi Nasional (RAKORNAS) Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) dan Silaturahmi Nasional Bank Wakaf Mikro (BWM) Tahun 2019 di Jakarta, Selasa 10 Desember 2019. TEMPO/Subekti.

    Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menyerahkan buku laporan 2 tahun Bank Wakaf Mikro kepada Presiden Joko Widodo saat acara Pengarahan Presiden Republik Indonesia Pada Rapat Koordinasi Nasional (RAKORNAS) Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) dan Silaturahmi Nasional Bank Wakaf Mikro (BWM) Tahun 2019 di Jakarta, Selasa 10 Desember 2019. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta Bank Indonesia terus berupaya menjaga stabilitas nilai tukar rupiah di tengah gejolak pasar keuangan yang ditimbulkan pandemi global Virus Corona baru atau Covid-19.

    Saat membuka rapat terbatas mengenai kebijakan fiskal dan moneter melalui telekonferensi video dari Istana Kepresidenan Bogor, Jumat, 20 Maret 2020, Presiden meminta Bank Indonesia menjaga nilai tukar mata uang rupiah, sembari tetap menjangkar laju inflasi agar terkendali dan mempercepat berlakunya ketentuan penggunaan rekening rupiah di dalam negeri.

    “Saya minta sinergi kebijakan antara pemerintah pusat dalam hal ini, Kementerian Keuangan, BI, Otoritas Jasa Keuangan, Lembaga Penjamin Simpanan terus diperkuat. Saya minta BI fokus terus jaga stabilitas nilai tukar rupiah, jaga inflasi, dan mempercepat berlakunya ketentuan penggunaan rekening rupiah di dalam negeri,” ujar Presiden.

    Pada Jumat ini, nilai tukar (kurs) rupiah di pasar spot terus melemah ke level Rp 16.000 per dolar AS. Pada pukul 09.55 WIB, rupiah bergerak melemah 50 poin atau 0,31 persen menjadi Rp 15.963 per dolar AS dari sebelumnya Rp 15.913 per dolar AS.

    Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Jumat menunjukkan, rupiah melemah menjadi Rp 16.273 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp 15.712 per dolar AS.

    Kepala Negara juga meminta ketersediaan likuiditas yang cukup di dalam negeri. Selain itu, Presiden Jokowi meminta para otoritas di sektor keuangan menyiapkan mitigasi risiko terhadap gejolak yang ditimbulkan pandemi Covid-19.

    Presiden mengingatkan pandemi global Covid-19 sangat berdampak pada laju perekonomian dunia. Dia memperkirakan pertumbuhan ekonomi dunia pada 2020 akan turun menjadi 1,5 persen dari tiga persen. Selain itu, dia juga memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang ditargetkan di rentang 5,0-5,4 persen akan mengalami penurunan.

    “Tantangan ini harus kita hadapi dan kita jawab, terutama di fiskal. Kemarin di dalam rapat, saya minta refocusing, realokasi d APBN, dan di APBD daerah-daerah. Saya meminta untuk fokus di 3 hal saja yakni pertama kesehatan utamanya pengendalian COVID 19, kedua social safety net (jaring pengaman sosial), seperti bantuan sosial, dan ketiga insentif ekonomi bagi pelaku usaha dan UMKM sehingga mereka bisa tetap berproduksi dan menghindari PHK,” kata Jokowi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.