Wabah Corona, Pengunjung Mal Anjlok 50 Persen

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memeriksa suhu tubuh pengunjung pusat perbelanjaan Plaza Indonesia di Jakarta, Kamis 5 Maret 2020. Pemeriksaan suhu tubuh tersebut merupakan upaya untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    Petugas memeriksa suhu tubuh pengunjung pusat perbelanjaan Plaza Indonesia di Jakarta, Kamis 5 Maret 2020. Pemeriksaan suhu tubuh tersebut merupakan upaya untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring dengan meluasnya wabah corona di Indonesia, pengunjung pusat perbelanjaan atau mal langsung turun drastis. Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Perbelanjaan Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja mengatakan merosotnya pengunjung mal itu terjadi secara beragam di masing-masing pusat perbelanjaan, terutama di DKI Jakarta.

    "Tingkat penurunannya bervariasi antara 20 persen hingga 50 persen," ujar Alphonzus kepada Bisnis, Ahad 15 Maret 2020.

    Alphonzus menambahkan, penurunan tingkat kunjungan mal ini terjadi pada hari biasa maupun di akhir pekan. Dampak virus corona yang terus meningkat di Tanah Air membuat masyarakat membatasi ruang geraknya ke pusat keramaian seperti mal.

    Melihat situasi ini, dia menuturkan, Senin 16 Maret 2020 besok, pengusaha mal yang tergabung dalam asosiasi akan menggelar rapat bersama dengan Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) dan Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo). Mereka akan membahas titik temu dan menyepakati langkah-langkah yang akan ditempuh dalam menghadapi hantaman wabah corona ini.

    Rapat itu juga akan membahas soal adanya kemungkinan opsi pengurangan harga sewa dan efisiensi biaya operasional di mal sebagai imbas sepinya tingkat kunjungan. Satu hal yang tak kalah penting adalah terkait pencegahan penyebaran virus corona agar tidak meluas karena mal adalah ruang publik dan memastikan kebutuhan masyarakat tetap tercukupi. "Besok akan disepakati bersama, tapi yang jelas banyak faktor yang harus dipertimbangkan," kata Alphonzus.

    BISNIS

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.