130 Investor Belanda Lirik Peluang Investasi di Indonesia

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raja Belanda Willem-Alexander dan istrinya. Sumber: Hello Magazine

    Raja Belanda Willem-Alexander dan istrinya. Sumber: Hello Magazine

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebanyak 130 investor asal Belanda membidik berbagai peluang kerja sama ekonomi dan investasi berkelanjutan dengan Pemerintah Indonesia dan pelaku bisnis di Tanah Air.

    "Kami berharap untuk membangun kemitraan yang lebih dalam dan platform kolaborasi dengan Indonesia, baik government to government (G2G), tetapi juga business to business (B2B)," kata Menteri Perdagangan Luar Negeri dan Kerja Sama Pembangunan Belanda Sigrid Kaag kepada ANTARA di Jakarta, Selasa, 10 Maret 2020.

    Ia menyampaikan, tidak hanya delegasi bisnis, dalam kunjungan kali ini, Pemerintah Belanda membawa serta perwakilan dari universitas, lembaga pengetahuan, hingga perusahaan yang telah berinvestasi di Indonesia maupun yang baru memiliki rencana.

    Menurut Kaag, Belanda tertarik bekerja sama dalam bidang pembangunan berkelanjutan, pertanian, produksi pangan, pengelolaan air, pembangunan inklusif, serta berbagai bidang terkait sektor yang berkelanjutan.

    "Benar-benar seluruh bidang, seperti yang Anda tahu, solusi cerdas untuk masa depan yang berkelanjutan, itu semua tentang pengembangan inklusif yang berkelanjutan dan semua kontrak bisnis serta nota kesepahaman potensial akan berlabuh di sekitar tema-tema itu," ungkapnya.

    Dalam hal ini, lanjut dia, Indonesia membutuhkan perusahaan yang benar-benar dapat membantu untuk melakukan perubahan dan pergeseran.

    "Sehingga paduan antara pengetahuan, ide, dan investasi, diharapkan akan dikonfirmasi minggu ini untuk banyak peluang bisnis masa depan yang akan menguntungkan Indonesia, juga Belanda," katanya.

    Kaag berpesan kepada delegasi bisnis asal Belanda agar mengambil keputusan kerja sama hingga investasi dengan dasar pembangunan keberlanjutan.

    "Kita harus berpikir tentang keberlanjutan untuk bertindak dan berinvestasi, karena itu satu-satunya cara jika kita memikirkan kebaikan bagi manusia dan planet ini," kata Kaag.

    Indonesia dan Belanda memiliki hubungan ekonomi yang telah berlangsung lama melalui perdagangan dan investasi bersama. Misi tersebut bertujuan untuk memperkuat hubungan ekonomi yang ada antara kedua negara, dan melihat peluang untuk menciptakan ekonomi baru.

    Kegiatan tersebut bersamaan dengan kunjungan kenegaraan Raja Belanda Willem-Alexander dan Ratu Maxima Zorreguieta Cerruti ke Indonesia, dengan misi ekonomi secara paralel akan diselenggarakan di Jakarta dan Surabaya, pada 9 hingga 13 Maret 2020.

    Selain Sigrid Kaag, misi tersebut juga diikuti Menteri Infrastruktur dan Manajemen Air Cora van Nieuwenhuizen, Menteri Negara Sybilla Dekker, serta Wakil Menteri Pertanian, Alam, dan Kualitas Pangan Jan Kees Goet.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.