Bank Mandiri Sekuritisasi Aset PLN Rp 475 Miliar

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bank Mandiri

    Bank Mandiri

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. melakukan sekuritisasi aset dari pinjaman PT PLN (Persero) senilai Rp 475 miliar. Dalam sekuritisasi aset atau yang lebih dikenal dengan efek beragun aset (EBA) PLN itu, Bank Mandiri menggandeng BNI Aset Management.

    Dalam aksi korporasi ini utang PLN yang diubah menjadi EBA yakni Kelas A Corporate Loan (KIK-BBMRI01) atas proyek perusahaan setrum negara tersebut. "Dana yang diperoleh akan digunakan kembali untuk memberikan pembiayaan kembali proyek-proyek pembangunan strategis," kata Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri, Rully Setiawan, Jumat, 6 Maret 2020.

    Rully menjelaskan, sekuritisasi memungkinkan Bank Mandiri memperlonggar batas maksimal pemberian kredit (BMPK) nasabah korporasi besar yang fasilitas kreditnya telah hampir menyentuh limit.

    Penerbitan EBA, kata Rully, merupakan strategi alternatif meraih pendanaan sehingga pembiayaan proyek-proyek pembangunan bukan lagi hanya dilakukan oleh perbankan tetapi juga seluruh masyarakat. Agen penjual dalam aksi ini akan melibatkan Mandiri Sekuritas, BNI Sekuritas, dan Danareksa.

    EBA Kelas A yang disiapkan oleh BNI-AM dan Bank Mandiri 01 - Corporate Loan (KIK-BBMRI01) ini dibentuk berdasarkan Akta Nomor 09 Tanggal 4 Desember 2019. KIK-BBMRI01 akan melakukan pembelian kumpulan tagihan berupa corporate loan PT PLN (Persero) sebagai debitor tagihan yang dibeli dari Bank Mandiri sebagai kreditor awal sejumlah Rp 475 miliar.

    EBA Kelas A ini ditawarkan dengan nilai 100 persen dari jumlah pokok EBA kelas A dengan tingkat hasil investasi sebesar 7,45 persen per tahun. Tanggal pelunasan akhir pokok investasi EBA Kelas A jatuh pada tanggal 29 Januari 2022.

    Pemegang EBA Kelas A berhak untuk mendapatkan hasil investasi setiap 3 bulan sekali sejak tanggal penerbitan. Bersamaan dengan itu, dilakukan juga pembayaran bertahap Pokok Investasi atas EBA Kelas A sesuai dengan urutan mayoritas pembayaran.

    Adapun jaminan pembayaran EBA Kelas A bersumber dari pembayaran kumpulan tagihan yang dibeli dari kreditur awal secara jual beli putus atau true sale. Risiko investasi akan terlepas dari risiko kepailitan debitor awal.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.