Cerita Jokowi Ditawari Iklan Penggemuk Badan Lewat Instagram

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Menteri LHK Siti Nurbaya (kanan) menyerahkan Surat Keputusan (SK) Perhutanan Sosial di Taman Hutan Raya Sultan Syarif Hasyim, Kabupaten Siak, Provinsi Riau, Jumat, 21 Februari 2020. SK Perhutanan Sosial tersebut mencakup pengelolaan lahan seluas 73.670 hektare lahan. ANTARA/Sigid Kurniawan

    Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Menteri LHK Siti Nurbaya (kanan) menyerahkan Surat Keputusan (SK) Perhutanan Sosial di Taman Hutan Raya Sultan Syarif Hasyim, Kabupaten Siak, Provinsi Riau, Jumat, 21 Februari 2020. SK Perhutanan Sosial tersebut mencakup pengelolaan lahan seluas 73.670 hektare lahan. ANTARA/Sigid Kurniawan

    Tempo.Co, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta semua pihak berpartisipasi dalam mewujudkan kemajuan ekonomi digital di Indonesia. Menurut Jokowi, pelaku ekonomi sudah sangat kreatif, pemerintah dan stakeholder terkait hanya tinggal meningkatkan infrastruktur untuk mengembangkan perekonomian.

    "Masyarakat kita sudah mampu mengambil celah dari berbagai kanal media dan digital yang kita miliki, coba lihat Facebook, Twitter, dan Instagram kita, banyak lapak penjual berseliweran di situ dan mereka kreatif. Di Instagram saya sendiri misalnya, banyak yang menawarkan obat penggemuk badan," ujar Jokowi sambil berkelakar, saat memberikan sambutan dalam acara Indonesia Digital Economy Summit 2020 di Ritz-Carlton Pasifik Place, Jakarta pada Kamis, 27 Februari 2020.

    Menurut Jokowi, Indonesia merupakan negara yang memiliki iklim baik bagi perkembangan start-up di masa sekarang dan mendatang yang diharapkan bisa mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sampai saat ini Indonesia merupakan negara dengan nilai ekonomi digital terbesar di Asia dan pertumbuhan tercepat. Pada 2015, nilainya US$8 miliar dan naik pada 2019 menjadi US$ 40 miliar. Pada 2025, diproyeksikan menjadi US$ 133 miliar.

    Dan Indonesia tercatat memiliki ekosistem start-up teraktif di Asia Tenggara, nomor 5 dunia setelah AS, India, Inggris, dan Kanada. Jumlah total start-up Indonesia yakni; 2.193 startup dengan satu decacorn dan 4 unicorn.

    "Tapi itu belum cukup. Indonesia masih memiliki potensi pasar besar. Penduduk kita 267 juta, sebuah pasar yang sangat besar dan potensi ini harus bisa kita manfaatkan dengan baik," ujar Jokowi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.