Tak Cuma RI, Jokowi Ingatkan Seluruh Negara Berebut Investasi

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas persiapan penyelenggaraan Piala Dunia Bola Basket FIBA Tahun 2023 di Kantor Presiden, Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa 18 Februari 2020. Ini menjadi kali pertama ada tiga negara yang menjadi tuan rumah bersama pada ajang Piala Dunia Basket. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas persiapan penyelenggaraan Piala Dunia Bola Basket FIBA Tahun 2023 di Kantor Presiden, Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa 18 Februari 2020. Ini menjadi kali pertama ada tiga negara yang menjadi tuan rumah bersama pada ajang Piala Dunia Basket. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi meresmikan pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Investasi Tahun 2020, di Jakarta, Kamis, 20 Februari 2020. Dalam arahannya di acara tersebut Presiden mengatakan bahwa saat ini seluruh negara di dunia saling memperebutkan arus modal masuk atau investasi.

    "Semakin banyak arus modal masuk, semakin banyak pertumbuhan ekonomi akan meningkat. Teori dasarnya seperti itu, sehingga semua negara sekarang berebut agar arus modal masuk ke negaranya," ujar Presiden.

    Presiden Jokowi mengatakan saat ini APBN Indonesia hanya mempengaruhi sekitar 16 persen pertumbuhan ekonomi. Sementara APBN ditambah APBD hanya memengaruhi 23 persen pertumbuhan ekonomi.

    Artinya, kata Jokowi, 77 persen pertumbuhan ekonomi dipengaruhi dunia usaha atau kalangan swasta. "Yang menggerakkan adalah swasta. Kita harus memahami betapa penting dunia usaha, dunia swasta dalam membuka lapangan kerja dan akan berpengaruh terhadap perekonomian. Kalau kita tidak mengerti ini akan sulit memahami betapa pentingnya yang namanya arus modal masuk, yang namanya investasi," tutur Presiden menjelaskan.

    Dia menyampaikan saat ini berdasarkan GDP nominal, Indonesia sudah berada di peringkat 15 dari seluruh negara di dunia. Diprediksi Indonesia akan masuk empat besar negara dengan ekonomi terkuat di dunia pada 2045.

    Jokowi meminta peringkat kemudahan berusaha dan kemudahan memulai usaha di Indonesia untuk terus ditingkatkan menjadi lebih baik lagi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.