Usulan Cukai Kantong Plastik Disepakati, Ini Fakta dan Datanya

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan  RI Sri Mulyani bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Jumat (14/2/2020).

    Menteri Keuangan RI Sri Mulyani bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Jumat (14/2/2020).

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Keuangan DPR akhirnya menyetujui usulan penerapan cukai plastik dari Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Tidak hanya kantong plastik belanja atau kresek, DPR bahkan juga merestui pungutan cukai untuk produk plastik lainnya.

    “Menyetujui rencana pemerintah untuk melakukan penambahan jenis barang kena cukai berupa produk plastik,” kata Ketua Komisi Keuangan DPR Dito Ganinduto saat membacakan kesimpulan rapat di Gedung DPR, Rabu, 19 Februari 2020.

    Sebenarnya, Sri Mulyani hanya mengusulkan cukai kantong plastik. Tapi kemudian, DPR sepakat memperluas objek cukai menjadi produk plastik seperti seperti botol minuman dan kemasan makanan. “Untuk itu, kami akan melakukan redesigning policy,” kata Sri Mulyani.

    Tempo mengumpulkan sejumlah fakta dan data terkait cukai plastik yang baru diterapkan ini, berikut di antaranya:

    1. Tarif cukai Rp 30 ribu per kilogram

    ADVERTISEMENT

    Dalam usulan Sri Mulyani, tarif cukai kantong plastik yang akan dikenakan yaitu Rp 30 ribu per kilogram atau Rp 200 per lembar. Dengan begitu, retailer akan mengenakan biaya sekitar Rp 200-Rp 500 per lembar, bagi konsumen yang ingin mendapat kantong plastik.

    1. Menghindari gejolak masyarakat

    Menurut Sri Mulyani, saat ini kantong plastik juga sudah berbayar sekitar Rp 200-Rp 500 per lembar. Sebab, ada Surat Edaran (SE) dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) sejak 2016. Tarif pun disamakan dengan yang saat ini berlaku, agar tidak menimbulkan gejolak atau syok di masyarakat.

    1. Selama ini pungutan kantong plastik tidak jelas

    Selama ini, pungutan kantong plastik di supermarket belum jelas peruntukan uangnya. Untuk itu, cukai diterapkan agar pungutan Rp 200-Rp 500 per lembar tersebut jelas masuk ke kas negara. Selain itu, cukai plastik ini membuat pungutan di semua daerah menjadi seragam.

    1. Tarif termasuk paling rendah

    Sri Mulyani juga menyebut tarif Rp 30 ribu per kg ini termasuk yang paling rendah dibandingkan negara lain. Tertinggi yaitu Irlandia dengan tarif Rp 322.990 per kg. Hingga yang paling dekat, Malaysia dengan Rp 63.503 per kg.

    1. Negara kelima di ASEAN

    Dari 10 negara ASEAN, baru empat negara yang sudah menerapkan cukai plastik. Keempatnya yaitu Filipina, Kamboja, Vietnam, dan Malaysia. Sehingga, Indonesia menjadi negara kelima yang menerapkannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...