Virus Corona Bakal Tekan Neraca Transaksi 2020, BI Siapkan Ini

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody  Budi Waluyo saat ditemui awak media usai mengikuti salat Jumat di masjid Kompleks Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Jumat, 28 Juni 2019. Tempo/Dias Prasongko

    Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo saat ditemui awak media usai mengikuti salat Jumat di masjid Kompleks Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Jumat, 28 Juni 2019. Tempo/Dias Prasongko

    TEMPO.CO, Jakarta - Perbaikan kinerja defisit neraca transaksi berjalan (CAD) yang berkelanjutan kembali menjadi fokus pemerintah di tahun ini. Namun, upaya dalam mewujudkannya diprediksi tak mudah. Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo berujar dari sisi neraca perdagangan, kinerja ekspor akan menghadapi tantangan besar yang bersumber dari dampak penyebaran virus Corona pada perekonomian global. 

    “Risiko ini dapat menekan perdagangan dunia karena menurunnya perekonomian Cina,” ujar Dody kepada Tempo, Rabu 12 Februari 2020. 

    Dody mengatakan meski demikian bank sentral dan pemerintah tak akan tinggal diam. Serangkaian strategi alternatif dikeluarkan agar kinerja ekspor tetap terjaga. Strategi tersebut meliputi kebijakan hilirisasi industri hingga pemberian insentif untuk mendorong ekspor serta investasi melalui rancangan undang-undang Omnibus Law Cipta Kerja dan Perpajakan.

    “Upaya meningkatkan ekspor juga didorong melalui fasilitasi linkage antara investor asing dan investor dari berbagai daerah, kemudian perluasan pasar-pasar ekspor baru,” kata dia. 

    Selain mendorong kinerja ekspor, Presiden Joko Widodo dalam rapat terbatas Rabu lalu juga telah menginstruksikan kepada jajaran kabinetnya melanjutkan pengendalian impor. Salah satu yang disoroti Jokowi adalah perihal impor besi dan baja, yang disebut sebagai salah satu sumber defisit neraca perdagangan, serta membebani defisit neraca transaksi berjalan. 

    “Impor baja sudah masuk ke peringkat tiga besar impor negara kita, ini tidak bisa dibiarkan terus menerus,” ucap Jokowi. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), realisasi impor baja sepanjang 2019 mencapai US$ 10,39 miliar atau lebih dari Rp 753 triliun. Jokowi berujar strategi mendorong kemandirian industri lokal dengan mengurangi ketergantungan pada bahan baku impor turut menjadi prioritas di tahun ini. 

    Ekonom Institute for Development Economics and Finance (INDEF), Bhima Yudhistira Adhinegara memprediksi secara keseluruhan CAD di 2020 akan kembali turun, namun lagi-lagi bukan disebabkan oleh perbaikan kinerja ekspor. “Pertumbuhan ekspor melambat, sedangkan justru impor akan turun lebih dalam karena lebih dari 30 persen kebutuhan impor non migas diperoleh dari Cina,” kata Bhima.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.