Batik Air Datangkan Pesawat Berbahan Bakar Hemat A320 Neo

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maskapai penerbangan Batik Air mendatangkan satu unit armada baru jenis Airbus A320 Neo pada hari ini, Kamis, 6 Februari 2020 di Banndara Internasional Soekarno-Hatta. Armada hemat energi tersebut merupakan pesawat ke-56 milik Batik Air. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Maskapai penerbangan Batik Air mendatangkan satu unit armada baru jenis Airbus A320 Neo pada hari ini, Kamis, 6 Februari 2020 di Banndara Internasional Soekarno-Hatta. Armada hemat energi tersebut merupakan pesawat ke-56 milik Batik Air. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Maskapai penerbangan Batik Air pada hari ini mendatangkan satu unit armada baru jenis Airbus A320 Neo. Armada tersebut merupakan pesawat ke-56 milik Batik Air yang digadang-gadang hemat energi.

    "Maskapai ini sudah dipersiapkan untuk terbang jarak jauh karena sangat hemat konsumsi bahan bakar," ujar CEO Batik Air Ahmad Lutfi di Terminal 1A, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Kamis sore, 6 Februari 2020.

    Pesawat pabrikan Prancis tersebut merupakan armada perdana seri A320 Neo yang didatangkan Batik Air ke Indonesia tahun ini. Rencananya, sepanjang 2020, Batik Air akan mendatangkan lima pesawat Airbus dengan rincian tiga pesawat A320 Neo dan dua lainnya A321 Neo.

    Empat dari lima pesawat anyar milik Batik Air akan tiba secara bertahap mulai Agustus mendatang hingga Desember 2020. Adapun armada A320 Neo yang mendarat hari ini akan dioperasikan untuk mengangkut penumpang ke rute-rute timur, seperti Manado, Papua Barat, dan Papua.

    Sedangkan empat pesawat lain nantinya akan diterbangkan ke rute-rute internasional. "Kami berfokus meningkatkan pertumbuhan penumpang luar negeri. Bulan depan kami punya penerbangan ke Vietnam, Filipina, Australia," tutur Lutfi.

    Pesawat Airbus A320 Neo milik Batik Air memiliki kapasitas penumpang 156 orang dengan konfigurasi 12 penumpang bisnis dan 144 penumpang ekonomi. Pesawat ini memiliki model kursi teranyar dengan jarak lebih longgar hingga 30 inci. 

    "Seat kami adalah model terbaru dengan teknologi paling anyar. Kami pakai slim seat jadi lebih ekonomis. Pijakan kaki akan lapang dibanding pesawat lainnya," ucap Lutfi.

    Lutfi mengimbuhkan, pesawat ini juga memiliki fasilitas hiburan. Adapun jangkauan jarak pesawat digadang-gadang lebih jauh 900 kilometer ketimbang pesawat sebelumnya.

    CEO PT Airbus Group Indonesia Laurent Godin mengatakan kelompok Airbus A320 Neo kini menguasai pangsa pasar 60 persen dibandingkan dengan oesawat keluaran Boeing seri 737 Max. Data ini diperbarui per akhir Juni 2019.

    Adapun pemesanan Airbus A320 Neo saat ini telah mencapai 7.200 unit. "Airbus A320 Neo sudah dipesan oleh lebih dari 100 pelanggan," tuturnya.

    Goldin mengklaim pesawatnya ini unggul karena menggabungkan teknologi sharklets, mesin baru yang hemat bahan bakar, dan inovasi kabin terbaru. Sementara itu, kelebihan A320 Neo dibandingkan dengan generasi sebelumnya, yakni A320ceo, ialah penggunaan bahan bakar 20 persen lebih hemat per kursi.

    Kemudian, biaya perawatan badan pesawat 5 persen lebih murah. Terakhir, biaya operasional diklaim lebih rendah 14 persen per kursi. Airbus A320 Neo pertama kali dipesan lada 20 Januari 2016 oleh maskapai Eropa, Lufthansa. Kemudian, pada 20 April 2017, A320 dikirimkan untuk maskapai Virgin America.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Animal Crossing dan 9 Aplikasi Makin Dicari Saat Wabah Covid-19

    Situs Glimpse melansir peningkatan minat terkait aplikasi selama wabah Covid-19. Salah satu peningkatan pesat terjadi pada pencarian Animal Crossing.