Sri Mulyani Sebut Virus Corona Tekan Kinerja Pariwisata RI

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah wisatawan asing asal China antre di konter lapor diri (check-in) Terminal Keberangkatan Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Selasa 28 Januari 2020. Agen biro perjalanan China memulangkan ratusan wisatawannya yang sedang berkunjung di Batam menyusul merebaknya wabah virus Corona, selain itu pihak Bandara Hang Nadim juga menghentikan sementara penerbangan dari China ke Batam sampai batas waktu yang belum ditentukan. ANTARA FOTO/M N Kanwa

    Sejumlah wisatawan asing asal China antre di konter lapor diri (check-in) Terminal Keberangkatan Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Selasa 28 Januari 2020. Agen biro perjalanan China memulangkan ratusan wisatawannya yang sedang berkunjung di Batam menyusul merebaknya wabah virus Corona, selain itu pihak Bandara Hang Nadim juga menghentikan sementara penerbangan dari China ke Batam sampai batas waktu yang belum ditentukan. ANTARA FOTO/M N Kanwa

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani menengarai persebaran virus corona yang mewabah di Cina akan berdampak pada kinerja sektor pariwisata Indonesia. Sebab, selama ini, kontribusi wisatawan mancanegara atau wisman dari Cina tercatat sebagai salah satu yang tertinggi.

    "Pariwisata mungkin akan terpengaruh dan ini yang mungkin harus kita waspadai," ujar Sri Mulyani di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Rabu, 29 Januari 2020.

    Sri Mulyani menjelaskan, turunnya kinerja sektor pariwisata akan cukup dirasakan dampaknya bagi pertumbuhan ekonomi. Apalagi, saat ini, pemerintah Indonesia sedang mengandalkan sektor tersebut sebagai lini unggulan.

    Ia melanjutkan, sebagai bentuk keseriusan menggarap sektor pariwisata, pemerintah sebelumnya telah menciptakan ikon lima destinasi superprioritas. Agenda promosi wisata yang memasarkan destinasi andalan ini akan dilakukan hingga akhir 2020, termasuk ke Cina.

    Menyusul persebaran virus corona, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif telah menghentikan sementara promosi wisata ke salah satu provinsi di Cina, yakni Hubei, khususnya Kota Wuhan. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan, kebijakan itu merupakan langkah antisipatif yang diambil oleh pemerintah terhadap persebaran wabah corona.

    "Pemasaran ke provinsi itu sementara dialihkan ke provinsi lainnya. Nanti kita lihat mana yang potensial," ujar Wishnutama, Senin, 27 Januari 2020.

    Kendati begitu, Wishnutama tetap masih optimistis dengan angka kunjungan wisman Cina ke Indonesia. Ia mengatakan dampak turis Cina datang ke Indonesia setelah merebaknya virus corona tak terlalu signifikan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.