Bursa Saham Eropa Hingga Asia Rontok Tertekan Virus Corona Cina

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja berjalan di dekat monitor pergerakan bursa saham saat pembukaan perdagangan saham tahun 2020 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis, 2 Januari 2020. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    Pekerja berjalan di dekat monitor pergerakan bursa saham saat pembukaan perdagangan saham tahun 2020 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis, 2 Januari 2020. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasar saham global kompak melemah pada perdagangan sore ini, Selasa, 21 Januari 2020, tertekan oleh serangkaian sentimen negatif dari Hong Kong dan China.

    Berdasarkan data Bloomberg, indeks futures S&P 500 turun 0,3 persen dan indeks Stoxx Europe 600 melemah 0,7 persen pada pukul 08.03 pagi waktu London (pukul 15.03 WIB). Pada saat yang sama, indeks MSCI Asia Pacific merosot 1 persen.

    Pelaku pasar keuangan ramai-ramai menjauhi aset berisiko pada perdagangan di Asia hari ini, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang wabah virus asal China.

    Virus corona (coronavirus) yang ditengarai menjadi penyebab wabah penyakit serupa SARS di Wuhan, China, telah kembali memakan korban jiwa dan menginfeksi banyak tenaga medis.

    Pejabat kesehatan di kota Wuhan, China, mengkonfirmasikan kematian orang keempat akibat virus ini. Virus ini juga menginfeksi sejumlah pekerja medis, sekaligus meningkatkan risiko menyebarnya penyakit kala jutaan warga bersiap untuk melakukan perjalanan menjelang liburan Tahun Baru Imlek.

    Kabar bertambahnya korban jiwa akibat virus itu menambah keresahan pada pasar, sehari setelah Moody's Investors Service menurunkan peringkat kredit Hong Kong menjadi Aa3 dari Aa2 karena kekacauan politik dalam negeri yang tak juga tampak berujung.

    Akibatnya, beragam aset berisiko seperti saham terjungkal. Rata-rata kurs mata uang Asia melemah terhadap dolar AS pada perdagangan hari ini, dipimpin yuan China. Sebaliknya, pamor aset investasi aman (safe haven) seperti yen Jepang dan obligasi naik.

    Munculnya wabah penyakit di Cina membangkitkan kekhawatiran atas pengalaman wabah Sindrom Pernapasan Akut Parah, atau SARS, sekitar 17 tahun lalu yang menelan hampir 800 nyawa.

    Sebagian pengamat pasar menganggap wabah virus belum menimbulkan ancaman serius. Ada pula yang tidak mengkaitkan virus corona Cina dengan aksi jual hari ini.

    “Bagi pasar, pendorong yang lebih signifikan masih merupakan siklus ekonomi dan momentum kinerja korporasi,” ujar Fan Cheuk Wan, kepala strategi pasar Asia di HSBC Private Bank.

    “Berdasarkan pengalaman sebelumnya yang kami temui selama periode SARS, dampak virus ini kemungkinan berumur pendek,” tambahnya.

    Bagaimana pun, kombinasi meredanya ketegangan perdagangan, awal yang solid untuk musim laporan kinerja korporasi, dan tanda-tanda pertumbuhan global yang mencapai titik terbawahnya (bottom out) telah mendorong bursa saham global berulang kali mencetak rekor.

    Bagi banyak investor, rally saham global kemungkinan sudah waktunya untuk berhenti. Sejumlah perusahaan yang akan merilis laporannya di antaranya adalah Netflix, IBM, Procter & Gamble, dan Hyundai.

    Pasar dipastikan juga akan menantikan keputusan kebijakan moneter bank-bank sentral di Kanada, Indonesia, dan Eropa, serta pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Swiss, pekan ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.