Ini Sebab Kapal Wartawan Peliput Jokowi Terbalik di Labuan Bajo

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah kapal pinisi yang ditumpangi sejumlah wartawan, tenggelam usai diterjang ombak di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, provinsi Nusa Tenggara Timur, 21 Januari 2020. Foto/Istimewa

    Sebuah kapal pinisi yang ditumpangi sejumlah wartawan, tenggelam usai diterjang ombak di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, provinsi Nusa Tenggara Timur, 21 Januari 2020. Foto/Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapal laut yang ditumpangi rombongan wartawan Istana Kepresidenan terbalik di Labuan Bajo, Manggarai Barat. Peristiwa nahas itu diduga karena gelombang tinggi.

    “Penyebab kejadian kemungkinan akibat gelombang tinggi,” ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Agus Wibowo dalam keterangan tertulis, Selasa, 21 Januari 2020.

    Berdasar informasi dari BPBD Kabupaten Manggarai Barat, lokasi kapal tenggelam berdekatan dengan Pulau Bidadari Labuan Bajo. Dipastikan seluruh penumpang dan anak buah kapal selamat dari kejadian ini.

    “Saat ini BPBD sedang berkoordinasi dengan SAR dan instansi terkait lainnya,” kata Agus.

    Ada tujuh wartawan termasuk satu pegawai biro pers istana yang berada di dalam kapal. Mereka adalah Dyka dari SCTV, Edo dari TVRI, Kristo dari BeritaSatu, Desca Lidya dari Antara, Lisza dari Liputan6, Agus dari Vivanews, dan Nina Kompas.

    Sementara itu, Desca Lidya dari Antara menuturkan kapal terbalik diduga akibat diterpa ombak kencang. “Tiba-tiba kenceng gitu ombak, gede, terus beneran kaya hitungan detik aja kebalik,” katanya saat dihubungi.

    Menurut Desca, penumpang kapal merupakan rombongan dari Istana Kepresidenan. Namun Presiden Jokowi sendiri saat kejadian sudah lebih dulu terbang kembali ke Jakarta.

    Ia menuturkan sejumlah perlatan liputan milik wartawan hilang akibat peristiwa ini. “Benar-benar kebalik itu kapal. Terus tas gw dan isinya laptop dan dompet dan semua entah hilang atau gimana,” katanya.

    Saat ini, kata Desca, semua penumpang kapal sudah berhasil dievakuasi. “Udah di Plataran, di pantai,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.