Tak Hanya Dirut, Erick Thohir Akan Rombak Komisaris Garuda

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir bersama Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan dan Anggota DPRRI Komisi XI menunjukkan kepada awak media onderdil dan suku cadang motor Harley Davidson serta sepeda Brompton ilegal yang diselundupkan di pesawat baru milik Maskapai Garuda Indonesia berjenis Airbus A330-900 NEO di Jakarta, Kamis 5 Desember 2019. Tempo/Tony Hartawan

    Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir bersama Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan dan Anggota DPRRI Komisi XI menunjukkan kepada awak media onderdil dan suku cadang motor Harley Davidson serta sepeda Brompton ilegal yang diselundupkan di pesawat baru milik Maskapai Garuda Indonesia berjenis Airbus A330-900 NEO di Jakarta, Kamis 5 Desember 2019. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan selain merombak susunan direksi Garuda Indonesia, ia juga akan mengganti komisaris di perusahaan penerbangan pelat merah tersebut. Erick Thohir sebelumnya mencopot Direktur Utama Garuda Indonesia Ary Askhara karena menyelundupkan Harley Davidson melalui pesawat baru A330-900 neo. 

    “Nah, Dirut Garuda juga nanti sesuatu yang menarik. Dirut dan komutnya (diganti),” kata Erick saat acara Indonesia Millenial Summit 2020, Jumat, 17 Januari 2020.

    Erick Thohir mengatakan akan melakukan perombakan di posisi Dirut Utama dan Komisaris Utama Garuda Indonesia, namun ia tidak menyebutkan nama-nama yang akan mengisi jabatan-jabatan tersebut.

    Erick Thohir menjelaskan, perombakan dibutuhkan karena setiap BUMN harus diisi oleh orang-orang yang baik secara akhlak dan integritas. Seperti halnya Chandra Hamzah yang ia tempatkan pada Komisaris Utama BTN.

    "Karena saya ingin yang perusahaan BUMN dipimpin oleh direksi yang benar-benar baik. Contoh misalnya BTN komutnya Pak Chandra Hamzah KPK, kenapa kita taruh Pak Chandra Hamzah karena ada beberapa kasus penyelewengan yang harus diperbaiki," kata Erick Thohir

    Adapun saat ini, posisi Komisaris Utama Garuda Indonesia masih diduduki oleh Sahala Lumban Gaol. Kemudian pengumuman jajaran direksi dan komisaris Garuda Indonesia akan dilakukan saat Rapat Umum Pemegang Saham Gabungan Luar Biasa (RUPSLB) pada 22 Januari 2020.

    Saat ini posisi Direktur Utama Garuda Indonesia diisi sementara oleh Fuad Rizal yang menjabat juga sebagai Direktur Keuangan dan Manajemen Resiko maskapai pelat merah tersebut.

    Lalu Pikri Ilham Kurniansyah saat ini bertugas sebagai Direktur Niaga merangkap sebagai Plt Direktur Human Capital dan Plt DIrektur Kargo dan Pengembangan Usaha.

    Selanjutnya pelaksana tugas harian (Plh), diisi oleh Tumpal Manumpak Hutapea sebagai Pejabat Direktur Operasi, Mukhtaris pejabat Direktur Teknik dan Layanan, Joseph Dajoe K. Tendean pejabat Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha, dan Aryaperwira Adileksana sebagi pejabat Direktur Human Capital.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.