Rupiah Menguat, Sri Mulyani Masih Waspada Defisit Transaksi

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menkeu Sri Mulyani memberikan keterangan pers terkait laporan APBN 2019 di Jakarta, Selasa 7 Januari 2020. Menkeu menyatakan realisasi APBN 2019 masih terarah dan terkendali meskipun terjadi defisit sebesar Rp353 triliun atau sebesar 2,20 persen terhadap produk domestik bruto (PDB). Tempo/Tony Hartawan

    Menkeu Sri Mulyani memberikan keterangan pers terkait laporan APBN 2019 di Jakarta, Selasa 7 Januari 2020. Menkeu menyatakan realisasi APBN 2019 masih terarah dan terkendali meskipun terjadi defisit sebesar Rp353 triliun atau sebesar 2,20 persen terhadap produk domestik bruto (PDB). Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati masih melihat pergerakan nilai tukar rupiah selama satu tahun ke depan. Hari ini, Rupiah ditutup menguat 99 poin atau 0,72 persen di level Rp 13.673 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp 13.772 per dolar AS.


    Menurut dia, imbas nilai tukar kepada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tak terjadi hanya dalam sehari. "Kami akan terus hitung berdasarkan perkembangan ekonomi dalam negeri dan global," ujar Sri Mulyani di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa, 14 Januari 2020.


    Dari segi global, dengan harapan adanya perjanjian antara Amerika Serikat dan Cina serta suku bunga yang rendah secara global, akan ada aliran arus modal ke dalam negeri. "Di sisi lain kami masih waspada karena CAD (defisit neraca transaksi) berjalan masih ada," tuturnya. "Jadi akan kita lihat dalam satu tahun ya perkembangannya dan pengaruhnya ke APBN kan enggak dalam sehari."


    Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan masih lanjut menguat ditopang sentimen positif domestik dan global. Rupiah ditutup menguat 99 poin atau 0,72 persen di level Rp 13.673 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp 13.772 per dolar AS.

    Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Senin, 13 Januari 2020 mengatakan, meredanya tensi geopolitik di Timur Tengah mengakibatkan harga minyak mentah dunia kembali melemah, bahkan menyentuh level terendahnya di 59 dolar per barel, yang berdampak positif bagi rupiah.
     

    "Kita harus tahu, bahwa saat ini Indonesia merupakan negara net importir minyak di kawasan Asia Tenggara sehingga akan memberi tekanan terhadap mata uang garuda. Saat harga minyak turun, biaya impor komoditas ini akan ikut turun sehingga neraca perdagangan akan semakin terjaga dan ini akan berdampak positif buat mata uang rupiah," ujar Ibrahim.

     

    Sementara itu, pekan ini pasar juga menanti penandatanganan kesepakatan dagang fase satu antara AS-China. Perang dagang kedua negara yang sudah berlangsung sejak pertengahan 2018 itu diharapkan akan selesai atau setidaknya risiko tereskalasi kembali mengecil.

     

    Dalam kesepakatan dagang fase satu, Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa bea masuk sebesar 15 persen terhadap produk impor asal China senilai 120 miliar dolar AS nantinya akan dipangkas menjadi 7,5 persen saja. Sementara dari pihak China, Trump menyebut bahwa China akan segera memulai pembelian produk agrikultur asal AS yang jika ditotal akan mencapai 50 miliar dolar AS.

     

    CAESAR AKBAR | ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.