Iuran Naik, BPJS Kesehatan Antisipasi Peserta Turun Kelas

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasien tengah melakukan perawatan cuci darah di Klinik Hemodialisis Tidore, Jakarta, Senin, 13 Januari 2020. Dengan cara ini, BPJS berharap ada kemudahan bagi pasien JKN-KIS (Jaminan Kesehatan Nasional - Kartu Indonesia Sehat) mengakses layanan cuci darah. TEMPO/Tony Hartawan

    Pasien tengah melakukan perawatan cuci darah di Klinik Hemodialisis Tidore, Jakarta, Senin, 13 Januari 2020. Dengan cara ini, BPJS berharap ada kemudahan bagi pasien JKN-KIS (Jaminan Kesehatan Nasional - Kartu Indonesia Sehat) mengakses layanan cuci darah. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial atau BPJS Kesehatan mengklaim sudah mengantisipasi banyaknya peserta yang memilih turun kelas setelah adanya kenaikan iuran.

    Angka peserta yang memilih turun kelas perawatan tercatat hampir mencapai 800.000 peserta, dan rata-rata memilih kelas 3 atau kelas terendah.

    Direktur Utama BPJS Kesehatan Fahmi Idris menyatakan sudah mengantisipasi penurunan kelas yang dilakukan oleh peserta.

    “Sesuai aturan yang sudah dikeluarkan pemerintah, kami mendukung dengan layanan praktis atau perubahan kelas tidak sulit. Dulu harus menunggu setahun kepesertaan. Kalau sekarang, mau turun hari ini juga bisa,” ujarnya, Senin, 13 Januari 2020.

    Dengan ramainya penurunan kelas tersebut, Fahmi menegaskan masyarakat tidak perlu khawatir tentang pelayanan kepada peserta, termasuk di kelas 3. Pasalnya, dia mengaku sudah mendapat komitmen dari Menteri Kesehatan yang akan menambah jumlah tempat tidur untuk kelas 3 di rumah sakit.

    Selain itu, pihaknya juga akan terus mengembangkan mitra fasilitas kesehatan (faskes). “Jadi tidak hanya menambah tempat tidur kelas 3, tapi juga menambah mitra faskesnya sehingga pelayanan kelas 3 tetap maksimal,” tutur Fahmi.

    Jumlah peserta yang mengajukan pindah kelas karena adanya kenaikan iuran tepatnya sudah mencapai 792.853 orang. Perinciannya, peserta yang pindah dari kelas 1 ke kelas 2 sebanyak 96.735 peserta dan dari kelas 1 ke kelas 3 sebanyak 188.088 peserta. Adapun yang pindah dari kelas 2 ke kelas 3 sebanyak 508.031 peserta.

    Dengan angka tersebut, BPJS Kesehatan menilai jumlah peserta mandiri yang turun kelas akibat naiknya iuran tidak sebesar yang dibayangkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.