24 Orang Tewas dalam Kecelakaan Bus Sriwijaya, KNKT Kirim Tim

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemerintah akan memulangkan tujuh jenazah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang menjadi korban kecelakaan lalulintas di Penang Malaysia, Selasa 24 Oktober 2017.

    Pemerintah akan memulangkan tujuh jenazah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang menjadi korban kecelakaan lalulintas di Penang Malaysia, Selasa 24 Oktober 2017.

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Nasional Keselamatan Transportasi mengirim tim untuk menginvestigasi kecelakaan bus Sriwijaya di daerah Pagaralam, Sumatera Selatan dalam perjalanan rute Bengkulu—Palembang yang menewaskan 24 orang pada Selasa, 24 Desember 2019, sekitar pukul 00.30.

    “Benar [kejadian tersebut], KNKT sedang kirim tim,” ungkap Ketua Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto saat dihubungi Bisnis melalui layanan pesan singkat, Selasa, 24 Desember 2019.

    Sebanyak 24 orang dilaporkan meninggal dan 13 lainnya selamat dalam kecelakaan Bus Sriwijaya yang masuk ke jurang di Liku Lematang Kecamatan Dempo Tengah Kota Pagaralam pada Selasa dini hari.

    Humas Kantor SAR Kelas B Palembang, Rio Taufan, Selasa, mengatakan korban meninggal dan selamat dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Besemah Pagaralam untuk diidentifikasi.

    "Itu data sementara yang kami dapat, karena personil masih proses evakuasi," ujar Taufan.

    Menurut Taufan, tim gabungan Polres Pagaralam, Satpol PP Pagaralam, BPBD Pagaralam, Tagana Pagaralam dan warga setempat masih berupaya menyisir lokasi kecelakaan di sungai berbatu yang ada di bawah jurang.

    Untuk membantu pencarian tim mengerahkan 1 unit truk pos, 1 set peralatan pendakian, 3 unit HT dan 1 unit GPS Pos Sar Pagaralam. "Kondisi lokasi memang curang atau ekstrim," kata Taufan.

    Bus Sriwijaya Jenis Mitsubishi Fuso nomor polisi Polisi BD 7031 AU rute Bengkulu - Palembang dilaporkan masuk ke jurang di Liki Lematang Desa Perahu Dempo Kota Pagaralam pada Senin malam pukul 23.15 WIB. Bus awalnya mengangkut 27 penumpang saat berangkat, namun menjadi 54 orang dalam perjalanan.

    BISNIS | ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.