Potensi NPL Tinggi di 2020, Perbankan Selektif Salurkan Kredit

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja menyampaikan keterangannya seusai membuka acara BCA Expo Jakarta 2019 yang digelar di International Convention Exhibition (ICE) BSD City, Tangerang, Banten, pada Sabtu, 26 Oktober 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja menyampaikan keterangannya seusai membuka acara BCA Expo Jakarta 2019 yang digelar di International Convention Exhibition (ICE) BSD City, Tangerang, Banten, pada Sabtu, 26 Oktober 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, JakartaIndustri perbankan masih akan bersikap selektif dalam menyalurkan kredit tahun depan. Pasalnya, kondisi perekonomian global dan domestik diprediksi masih belum akan pulih sepenuhnya, sehingga risiko peningkatan rasio kredit macet (NPL) tetap membayangi. Direktur Utama PT Bank Mayora Irfanto Oeij menuturkan di 2020 dunia usaha masih akan menghadapi ketidakpastian dari imbas perlambatan ekonomi global tahun ini. 

    “Hal ini membuat bank tetap harus memperhitungkan kecenderungan masih tingginya NPL, sehingga kami memilih untuk tumbuh secara moderat dan selektif dalam penyaluran kredit sebagai langkah antisipasi,” ujar dia kepada Tempo, Jumat 20 Desember 2019

    Hal senada diungkapkan oleh Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk, Jahja Setiaatmadja. Menurut dia, meski peluang tetap perbaikan ekonomi terbuka tahun depan, perbankan tetap akan berhati-hati memilah sejumlah sektor atau debitor dengan performa yang masih baik, serta memiliki prospek bisnis yang potensial. “Misalnya penyaluran kredit di sektor infrastruktur atau juga pariwisata dan ekonomi kreatif,” ucapnya. 

    Wakil Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, Herry Sidharta menuturkan faktor eksternal yang masih harus diwaspadai di 2020 di antaranya adalah perkembangan situasi perang dagang antara Cina dan Amerika Serikat, fluktuasi nilai tukar rupiah, serta harga komoditas global. “Hal-hal ini memang masih menjadi ancaman, karena kondisi ini bisa saja mempengaruhi kondisi keuangan debitor dan kemampuan membayar,” katanya. 

    Herry berujar serangkaian langkah antisipasi juga mulai diterapkan perseroan dalam mengelola kualitas kredit. “Misalnya improvement dalam melakukan proses analisa kredit, lalu early warning system untuk debitor yang diperkirakan akan mengalami penurunan kualitas,” ujarnya. Dia menambahkan, untuk ekspansi kredit, BNI juga akan berfokus pada sektor-sektor dengan risiko rendah. “Atau debitor-debitor yang selektif dengan pengalaman pada sektor dan region potensial itu.” 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara