Tujuh Tip Berkendara di Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Honda CR-V melintas di Tol Layang Japek, Kamis, 19 Desember 2019. (HPM)

    Honda CR-V melintas di Tol Layang Japek, Kamis, 19 Desember 2019. (HPM)

    TEMPO.CO, Jakarta – Pemerintah telah membuka Jalan Tol Elevated Jakarta-Cikampek II secara fungsional pada 15 Desember 2019. Pembukaan jalan tol ini diharapkan mampu menampung lonjakan volume lalu-lintas kendaraan yang melaju dari Jakarta menuju arah timur atau sebaliknya pada masa mudik Natal dan tahun baru. 

    Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan mengatakan masyarakat yang ingin berkendara melewati jalan tol layang ini mesti memperhatikan beberapa hal. “Masyarkat harus tahu kondisi jalan tol layang ini,” kata saat ditemui di kantornya, Kamis lalu.

    Sejalan dengan Budi Setiyadi, Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru juga mengimbuhkan beberapa informasi yang mendukung kelancaran pengemudi saat ingin melewati Jalan Tol Elevated Jakarta-Cikampek. Ia menyampaikan informasi itu dalam bentuk bagan.

    Berikut ini serangkaian tip melewati jalan tol layang yang dihimpun Tempo dari Budi Setiyadi dan Dwimawan Heru.

    1. Bahan bakar minyak atau BBM kendaraan harus cukup

    Jalan tol layang ini merentang sejauh 36,4 kilometer. Di tepi jalan layang, Budi Setiyadi memastikan sama sekali tak terdapat pompa bensin alias pom bensin atau stasiun pengisian bahan bakar lainnya. Karena itu, ia meminta pengemudi memastikan BBM kendaraannya cukup sehingga tak mogok di tengah jembatan layang. 

    1. Kondisi kendaraan harus prima

    Selain tak ada pompa bensin, rest area pun tak tersedia di jalur tol layang ini. Karena itu, Budi mengingatkan kendaraan yang melaju mesti berada dalam kondisi prima. “Semua harus dicek, sampai ban. Kami jumpai ada empat kendaraan pecah ban (di atas jalan layang). Itu harus diantisipasi,” katanya.

    1. Mengetahui titik rest area

    Sebagai informasi, Dwimawan Heru membagikan titik lokasi pemberhentian atau rest area terdekat dengan Jalan Tol Elevated Jakarta-Cikampek II. Ia menyebut titik itu berada di KM 50 dan KM 57 arah Cikampek. Rest area juga terdapat di KM 06 arah Cawang. 

    1. Batas kecepatan

    Pengemudi sebaiknya mengetahui benar batas kecepatan yang ditempuh saat melaju di atas jalan layang. Berdasarkan ketentuan, kendaraan mesti melaju dengan kecepatan maksimal 60-80 kilometer per jam.

    1. Hanya untuk jarak jauh

    Jalan tol elevated ini hanya diperuntukkan bagi kendaraan yang akan menempuh jarak jauh, yakni Cikampek, Bandung, dan Karawang Timur. Sedangkan arah Jakarta, jalur ini hanya untuk pengemudi yang akan menuju ke JORR Pondok Gede dan Cawang.

    1. Hanya untuk golongan I non-bus

    Kementerian Perhubungan atas permintaan Jasa Marga serta Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat telah membuat aturan bagi kendaraan yang melaju di jalan tol layang. Budi Setiyadi mengatakan aturan itu menentukan kendaraan yang melaju hanya golongan I non-bus atau kendaraan kecil dengan tinggi kendaraan maksimal 2,1 meter. 

    1. Mengetahui akses masuk dan keluar jalan tol

    Jasa Marga menyampaikan, akses masuk dan keluar jalan tol hanya berada di dua titik. Akses masuk jalan tol dari Jakarta ialah Simpang Susun Cikunir. Sedangkan akses keluarnya adalah Karawang Barat. Begitu juga sebaliknya.

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?