Waskita Karya Tunggu Kajian PUPR Bangun Tol Akses Ibu Kota Baru

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi jalan di wilayah ibu kota baru di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, 17 Desember 2019, yang licin saat hujan. Tempo/Friski Riana

    Kondisi jalan di wilayah ibu kota baru di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, 17 Desember 2019, yang licin saat hujan. Tempo/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Operasi II PT Waskita Karya Tbk Bambang Rianto mengatakan masih menunggu kajian dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk bisa segera membangun jembatan tol Penajam Paser Utara-Balikpapan yang jadi akses terdekat menuju ibu kota baru.

    "Harapan kami bisa segera dimulai, tapi saat ini memang sedang dikaji oleh Kementerian PUPR. Kami tunggu hasil kajiannya," kata Bambang dalam wawancara dengan ANTARA di Jakarta, Jumat, 20 Desember 2019.

    Bambang mengatakan perseroan telah menerima izin prakarsa tol dan proses saat ini masih dalam proses penyusunan Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol (PPJT).

    Jika rampung, PPJT bisa ditandatangani sehingga konstruksi bisa dimulai segera. Tol Jembatan Penajam Paser Utara-Balikpapan merupakan jembatan tol pertama di Kalimantan yang dirancang sepanjang 7,35 kilometer.

    Kebutuhan investasi proyek itu diperkirakan mencapai Rp15,35 triliun. Ada pun PT Tol Teluk Balikpapan, anak usaha PT Waskita Toll Road (WTR), menjadi badan usaha pemprakarsa tol tersebut.

    Bambang menuturkan selain mengincar proyek infrastruktur seperti tol di ibu kota baru, Waskita ingin bisa ambil bagian dalam pembangunan lainnya. Pasalnya, kawasan ibu kota baru disebut-sebut membutuhkan 400 ribu km jalan dan rumah untuk sekitar 300 ribu Aparatur Sipil Negara (ASN).

    "Tidak hanya Waskita, semua BUMN karya juga sudah buat tim untuk persiapan agar bisa ikut ambil peran lebih besar di ibu kota baru nanti," kata Bambang.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.