Natal dan Tahun Baru, Rampcheck Pesawat Selesai 20 Desember

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Tangerang - Kementerian Perhubungan akan menyelesaikan rampcheck sebanyak 200 unit pesawat secara acak dari total 495 unit pesawat yang dioperasikan pada masa periode Natal dan Tahun Baru 2020.

    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan rampcheck tersebut ditargetkan selesai pada 20 Desember 2019 pada 32 titik bandara. Tujuan rampcheck adalah untuk menjamin keselamatan dan keamanan penerbangan.

    "Dari laporan yang masuk hampir 500 unit pesawat, hingga saat ini sudah 50 unit sudah rampcheck. Paling enggak nanti 20 Desember, sudah 200 unit yang di-rampcheck secara acak," kata Budi usai meninjau persiapan Natal dan Tahun Baru di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu, 11 Desember 2019.

    Dia menambahkan rampcheck yang utama adalah bagian roda dan beberapa komponen lain seperti pengatur keseimbangan, kecepatan, maupun memastikan ketersediaan pasokan oksigen dalam kabin pesawat.

    Biasanya, rampcheck secara acak dilakukan terhadap sepertiga total unit pesawat yang dioperasikan. Kemenhub juga meminta maskapai melakukan rampcheck secara internal agar pengawasan benar-benar akurat.

    Rampcheck adalah kegiatan inspeksi pesawat udara di ramp area (parkir pesawat) oleh Ditjen Perhubungan Udara selaku otoritas penerbangan sipil di Indonesia untuk memastikan pesawat udara beserta kru memenuhi syarat-syarat kelaikudaraan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan oleh International Civil Aviation Organization (ICAO).

    Rampcheck dilakukan inspektur penerbangan Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara dan Kantor Otoritas Bandar Udara (OBU).

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!