Kata Luhut Soal Rencana Erick Thohir Kaji Fokus Bisnis Garuda

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan menanggapi rencana Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengkaji ulang fokus bisnis PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk ke depannya.

    "Ya tunggu aja terkait direksi yang baru," kata Luhut soal kejelasan bisnis Garuda di Hotel Sultan, Jakarta, Senin 9 Desember 2019.

    Dalam wawancara di Kementerian BUMN, Sabtu lalu, Erick mengaku telah bertemu secara one on one dengan Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk., Ari Ashkara tiga pekan lalu. Dalam pertemuan itu, Erick meminta Ari untuk mengkaji ulang fokus bisnis perusahaan pelat merah itu.

    "Dalam pertemuan dengan pak Dirut itu, saya minta review apakah Garuda tidak lebih baik fokus di dalam negeri dan Asia saja," kata Erick.

    Pasalnya, Erick menilai pasar penerbangan di dalam negeri dan Asia itu masih gemuk dan menguntungkan. "Tidak usah gaya terbang ke Eropa," ujarnya.

    Saat itu ia juga meminta Ari menghitung secara profesional berbagai kebijakan yang memberatkan Garuda selama ini, misalnya penerbangan ke London dan Amsterdam. "Saya juga sampaikan, yang namanya bisnis penerbangan ini tidak bisa menjadi bisnis seperti omprengan. Kalau penumpangnya tidak cukup, tidak usah terbang. Itu saya alami sendiri," kata Erick.

    Selain itu, dia melihat ada kebijakan yang merusak Garuda selama 15 tahun tahun ini, yaitu pembelian pesawat terbang yang salah. Dia mengatakan kasus hukum itu sudah diproses dan terbukti harga leasing lebih mahal 30 persen dari pasaran.

    Lebih jauh Erick menilai Garuda selama ini cukup memadai meski hanya dengan tiga model pesawat terbang. Tapi kenyataannya, dipaksakan banyak model. "Ini kan ada permainan. Jadi kita harus objektif mana kebijakan direksi hari ini, mana kebijakan direksi yang lama," kata dia.

    Belakangan Erick mengumumkan pencopotan Ari Ashkara lantaran terlibat kasus kargo gelap pekan lalu. Ari diketahui menjadi pemilik kargo gelap berupa motor Harley Davidson yang diselundupkan dari Prancis menuju Jakarta. Bea dan Cukai Soekarno-Hatta menyita benda itu di hanggar Garuda Maintenance Facility pada 17 November lalu.

    Soal pengkajian arah bisnis BUMN, Erick Thohir menyatakan tak akan berhenti hanya di Garuda Indonesia. Perusahaan pelat merah lainnya yang akan diubah arah bisnisnya adalah PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN.

    EKO WAHYUDI l MUHAMMAD HENDARTYO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.