Industri Asuransi Jiwa Berminat Investasi Proyek Infrastruktur

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi keluarga bahagia

    Ilustrasi keluarga bahagia

    TEMPO.CO, Jakarta - Industri asuransi jiwa berminat untuk memperluas investasi aset kelolaannya pada proyek-proyek infrastruktur. Ketua Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), Budi Tampubolon peluang tersebut terbuka, terlebih total aset yang berhasil dikumpulkan industri hingga akhir tahun lalu saja telah mencapai Rp 550 triliun, dengan total dana yang diinvestasikan mencapai lebih dari Rp 460 triliun.

    “Kami punya uang yang dapat dikelola untuk turut membangun infrastruktur, ini bisa menjadi sumber pendanaan untuk berkontribusi di berbagai proyek yang ada,” ujar dia, di Jakarta, Selasa 3 Desember 2019. 

    Budi berujar dana investasi itu masih berpotensi terus meningkat, mengingat tingkat penetrasi asuransi Indonesia yang masih rendah. “Sekarang tinggal bagaimana agar uang yang ada itu semakin besar, sehingga yang bisa dialokasikan pada pembangunan infrastruktur juga bisa semakin banyak, penetrasi asuransi jiwa masih harus diperdalam,” ucapnya. 

    Tak cukup sampai di situ, asosiasi pun mengusulkan pemberian insentif dari sisi perpajakan agar semakin meningkatkan minat masyarakat untuk berasuransi. Budi menjelaskan insentif itu misalnya dapat berupa pengurangan pajak penghasilan atas sebagian premi yang dibayarkan pemegang polis.

    “Kami berharap dengan ini nasabah dapat tergugah semakin meningkatkan preminya, jadi kalau sekarang rata-rata setahun beli produk yang preminya Rp 5 juta bisa naik jadi Rp 6-7 juta.” Dengan demikian, perolehan aset dan dana investasi juga dapat meningkat. “Dana yang bisa lari ke pembangunan infrastruktur bisa naik,” kata dia. 

    Budi melanjutkan insentif berikutnya juga diusulkan dapat diberikan pemerintah kepada perusahaan asuransi yang berpartisipasi pada investasi proyek infrastruktur. “Kalau boleh kupon-kupon investasi dari infrastruktur ini dibebaskan dari pajak,” katanya. 

    Di satu sisi untuk semakin menarik minat penempatan investasi di proyek infrastruktur, pemerintah juga diminta untuk mengakomodasi ketersediaan instrumen investasi alternatif yang dapat memenuhi preferensi penempatan aset.

    “Selama ini kami tempatkan di saham lalu obligasi, dan jangka waktunya juga tidak begitu panjang rata-rata yang dipegang industri itu 7-8 tahun, padahal kontrak asuransi jiwa itu kan ada yang seumur hidup jadi 20-40 tahun,” ujar Budi. “Jadi kalau ada yang menawarkan jangka waktu lebih panjang, yield menarik, kami optimistis akan banyak perusahaan asuransi jiwa yang tertarik investasi di situ.” 

    Chief Investment Officer Prudential, Novi Imelda membenarkan jika minimnya instrumen investasi jangka panjang yang tersedia menjadi pertimbangan perusahaan asuransi dalam menempatkan dananya. “Kami kesulitan memiliki instrument jangka panjang untuk penempatan produk tradisional, karena produknya yang jangka panjang maka harus match, kami butuh instrument 30-40 tahun untuk backup liabilities,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!