Pemerintah Kebut Penerimaan Pajak Rp 15 Triliun di Akhir Tahun

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menkeu Sri Mulyani Indrawati dalam acara penghargaan wajib pajak kepada sejumlah pengusaha di Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta, Selasa, 13 Maret 2018. Melalui program Amnesti Pajak, Sri Mulyani juga dianggap berhasil meningkatkan kepatuhan pajak. TEMPO/Tony Hartawan

    Menkeu Sri Mulyani Indrawati dalam acara penghargaan wajib pajak kepada sejumlah pengusaha di Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta, Selasa, 13 Maret 2018. Melalui program Amnesti Pajak, Sri Mulyani juga dianggap berhasil meningkatkan kepatuhan pajak. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemeriksaan dan penagihan menjadi salah satu strategi pemerintah untuk memenuhi target penerimaan pajak tahun ini. 

    Direktur Pemeriksaan dan Penagihan Direktorat Jenderal Pajak Irawan mengungkapkan target extra effort dari aktivitas pemeriksaan dan penagihan sebanyak Rp60 triliun. Saat ini realisasinya telah mencapai 75 persen atau Rp45 triliun dari target tersebut.

    "Targetnya Rp60 triliun, sekarang sudah 75 persen dari jumlah itu," kata Irawan di Jakarta, Senin 25 November 2019.

    Sebagai catatan, target penerimaan dari pemeriksaan dan penagihan tahun ini lebih baik dibandingkan dengan realisasi tahun lalu yang mencapai Rp56,3 triliun. Jumlah itu juga mencakup Rp16,6 triliun dari proses pencairan piutang pajak atau penagihan.

    Irawan menuturkan saat ini otoritas fokus untuk menindaklanjuti data-data dari pihak ketiga. Data-data tersebut akan dikonfirmasikan kepada WP (wajib pajak) termasuk mencocokan dengan data yang tertera di dalam surat pemberitahuan.

    Namun demikian, menurut Irawan, pihaknya akan melakukan pencocokan data tersebut secara persuasif misalnya jika belum dicantumkan dalam SPT akan diminta melakukan pembetulan. "Jadi tidak langsung diperiksa," ungkapnya.

    Adapun otoritas pajak mengaku telah mengantongi data hasil implementasi pertukaran informasi untuk kepentingan perpajakan yang siap dieksekusi. Jumlah datanya bahkan menurut mereka lebih dari Rp1.300 triliun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.