Kapal Tenggelam di Perairan Makassar, Kemenhub Gelar Investigasi

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kapal tenggelam. AFP/Pedro Pardo

    Ilustrasi kapal tenggelam. AFP/Pedro Pardo

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapal bermuatan Kontainer KM Mitra Sejahtera IX dilaporkan tenggelam pada Sabtu pekan lalu sekitar pukul 07.00 WIT pagi hari. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi telah menginstruksikan Ditjen Perhubungan Laut untuk mengusut penyebab kapal tenggelam tersebut.

    “Saya prihatin atas terjadinya peristiwa ini dan Saya telah instruksikan Dirjen Hubla untuk mengusut penyebab tenggelamnya kapal tersebut,” kata Budi Karya di Jakarta, Ahad, 24 November 2019.

    Budi Karya juga meminta jajaran di bawahnya untuk melakukan tindakan korektif dan mengimbau seluruh stakeholder untuk selalu mengutamakan keselamatan dalam melakukan kegiatan sehingga hal serupa tidak terjadi lagi. 

    Berdasarkan informasi yang diterima dari Kantor Kesyahbandaran Utama Makassar, kapal berbendera Indonesia yang dimiliki PT Samudra Raya Indo Lines berbobot 2285 GT tersebut, berisi 15 awak kapal termasuk nakhoda kapal bernama Ido Samudro dan membawa 147 kontainer.

    Kapal itu diketahui berangkat dari Pelabuhan Surabaya pada 20 November 2019 pukul 17.05 WIB untuk menuju Pelabuhan Kendari, Sulawesi Tenggara. Namun, kapal dilaporkan tenggelam di titik koordinat lintang bujur 0556’50”. S/11834’00” E pada 23 November 2019.

    Sesaat sebelum tenggelam, awak kapal KM Mitra Sejahtera IX sempat meminta pertolongan melalui panggilan radio komunikasi. Panggilan tersebut berhasil diterima oleh awak kapal dari tiga kapal yakni kapal KM Sinar Harapan 78, KM Mentari Nusantara, dan KM Mutiara Indah dan berhasil mengevakuasi 15 awak kapal termasuk nakhoda KM. Mitra Sejahtera yang terapung di laut menggunakan life jacket.

    Lebih jauh, Budi Karya menyampaikan apresiasi kepada awak kapal dari ketiga kapal yang telah melakukan evakuasi terhadap seluruh awak kapal dengan selamat. Kapal KM Mitra Sejahtera akhirnya tenggelam dan hanya tersisa kontainer-kontainer yang terapung di lautan. 

    Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa kapal tenggelam tersebut, dan ke 15 awak kapal sudah diserahkan ke Kantor Kesyahbandaran Utama Makassar untuk kemudian dilakukan pemeriksaan medis oleh tim kantor kesehatan pelabuhan Makassar. Seluruh awak kapal diistirahatkan di hotel terdekat untuk menunggu proses selanjutnya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!