Hari Ini Rupiah Ditutup di Level 14.092 per Dolar AS

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas penukaran mata uang asing menghitung uang pecahan 100 dolar AS di lokasi penukaran uang di kawasan Kwitang, Jakarta, 28 Maret 2018. Kurs rupiah menyentuh posisi Rp13.745 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Rabu (28/3/2018). TEMPO/Tony Hartawan

    Petugas penukaran mata uang asing menghitung uang pecahan 100 dolar AS di lokasi penukaran uang di kawasan Kwitang, Jakarta, 28 Maret 2018. Kurs rupiah menyentuh posisi Rp13.745 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Rabu (28/3/2018). TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat, 22 November 2019, ditutup stagnan usai bank sentral menahan suku bunga acuan pada Kamis lalu.

    Rupiah ditutup stagnan di level Rp 14.092 per dolar AS seperti posisi hari sebelumnya.

    Analis Bank Mandiri Rully Arya Wisnubroto di Jakarta, Jumat, mengatakan, ditahannya suku bunga acuan oleh Bank Indonesia mempengaruhi pergerakan rupiah hari ini. "Mungkin ada juga efek dari bank sentral menahan suku bunga acuannya. Tapi kami menilai keputusan BI sudah tepat," ujar Rully.

    Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 20-21 November 2019 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) di 5 persen.

    Bank sentral juga memutuskan untuk menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) Rupiah untuk bank umum konvensional dan bank umum syariah/unit usaha syariah sebesar 50 bps sehingga masing-masing menjadi 5,5 persen dan 4 persen, dengan GWM Rerata masing-masing tetap sebesar 3 persen, dan berlaku efektif pada 2 Januari 2020.

    BI menyebut kebijakan tersebut ditempuh guna menambah ketersediaan likuiditas perbankan dalam meningkatkan pembiayaan dan mendukung pertumbuhan ekonomi.

    Sementara itu, pasar tampaknya masih khawatir atas status negosiasi perdagangan antara Cina dan Amerika Serikat.

    "Selain suku bunga acuan BI, sentimen bagi rupiah hari ini masih terkait 'trade war'," kata Rully.

    Kabar terakhir, Presiden Cina Xi Jinping akhirnya buka suara terkait perang dagang dengan AS. Xi Jinping mengatakan bahwa sebenarnya ia ingin menghindari perang dagang namun akan melawan jika dibutuhkan.

    Jika Trump menandatangani undang-undang yang mendukung demonstran di Hong Kong, maka perang dagang diperkirakan kembali memanas.

    Rupiah pada pagi hari dibuka melemah Rp 14.100 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp 14.090 per dolar AS hingga Rp 14.105 per dolar AS.

    Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Jumat ini menunjukkan, rupiah menguat menjadi Rp 14.100 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp 14.112 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.