September 2019, Penerimaan Bank Indonesia Capai Rp 30,8 T

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan sambutan dalam konferensi internasional Bulletin of Monetary Economics and Banking (BMEB) ke-13 di Bali, Kamis, 29 Agustus 2019. Istimewa

    Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan sambutan dalam konferensi internasional Bulletin of Monetary Economics and Banking (BMEB) ke-13 di Bali, Kamis, 29 Agustus 2019. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo melaporkan dalam Rapat Rencana Anggaran Tahunan Bank Indonesia, per September 2019 realisasi penerimaan sudah mencapai Rp 30,8 triliun.

    Anggaran Tahunan Bank Indonesia (ATBI) 2019 memerinci bahwa target penerimaan tercatat Rp 27,15 triliun. Adapun sampai September 2019, penerimaan ini berasal dari tiga sumber.

    Pertama, dominasi penerimaan berasal dari hasil pengelolaan aset valuta asing, tercapai Rp 30,77 triliun lebih besar dari penetapan ATBI Rp 27,02 triliun. Kedua, penerimaan dari operasional kegiatan pendukung baru mencapai Rp 10 miliar, lebih kecil dari target ATBI 2019 yaitu Rp 36 miliar.

    Ketiga, penerimaan administrasi mencapai Rp34 miliar dari target ATBI 2019 sebesar Rp 87 miliar. Kondisi ini menunjukkan, realisasi saat ini terhadap ATBI sudah mencapai 113,5 persen.

    Perry menyatakan, kondisi surplus penerimaan ini masih akan berlanjut. Hal ini mengingat cadangan devisa pada Oktober 2019 meningkat menjadi US$ 126,7 miliar. "Dengan cadangan devisa yang lebih besar, sehingga ada komponen dari cadangan devisa yang kami lebih diarahkan untuk mendapatkan imbal hasil yang lebih tinggi," ujar Perry di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin, 11 November 2019.

    Lebih jauh Perry menjelaskan, peningkatan pengelolaan aset valuta asing terdorong oleh strategi dan kebijakan investasi yang dilakukan bank sentral. Salah satunya dengan menempatkannya di obligasi pemerintah, obligasi korporasi, maupun sukuk.

    Sebaliknya untuk pengeluaran, ATBI 2019 mencatat jumlah target Rp 9,9 triliun, tetapi realisasi pengeluaran Bank Indonesia sampai September 2019 sudah mencapai Rp 5,97 triliun. Artinya, sampai September 2019 pengeluaran yang terealisasi oleh Bank Indonesia sekitar 60,37 persen terhadap ATBI.

    Komponen pengeluaran ini terdiri dari gaji, manajemen sumber daya manusia, logistik, penyelenggaraan operasional kegiatan pendukung, program sosial Bank Indonesia dan pemberdayaan sektor riil dan UMKM, pajak, dan cadangan anggaran.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.