Mengintip Aliran Duit Investasi Nasabah Kaya

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Obligasi Ritel Indonesia Surat Utang ORI 016

    Obligasi Ritel Indonesia Surat Utang ORI 016

    TEMPO.CO, Jakarta - Performa produk pasar keuangan tahun ini tertekan akibat ketidakpastian ekonomi global. Perang dagang Amerika Serikat dengan Cina, rendahnya harga komoditas dan melambatnya pertumbuhan ekonomi global menjadi sentimen negatif bagi pasar saham di Indonesia. Sejak awal tahun sampai November 2019, kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan indeks reksa dana saham masing-masing minus 0,47 persen dan 9,4 persen.

    Merahnya portofolio investasi saham, membuat surat utang negara menjadi incaran, khususnya investor asing. Imbal hasilnya tetap dan dijamin oleh negara. Pada tanggal 13 September lalu, asing menguasai 63 persen (Rp 1.022 triliun) surat utang negara dari jumlah yang beredar Rp 2.651 triliun. Dengan demikian, porsi kepemilikan investor asing naik 14,4 persen sejak akhir 2018.

    Portofolio nasabah prioritas, (sebutan untuk nasabah yang memiliki aset di atas Rp 1 miliar di perbankan) juga mengalami kemiripan. Divisi wealth management perbankan mencatat pertumbuhan minat nasabah terhadap surat utang atau obligasi. Direktur Consumer Banking Mandiri Hery Gunardi menuturkan banyak nasabah mengalihkan pilihan instrumen investasi pada beberapa produk surat utang atau reksa dana berbasis surat utang (obligasi). Per September 2019, komposisi dana kelolaan untuk surat berharga naik 14 persen.

    "Penawaran ORI (obligasi ritel indonesia) dan sukuk perdana yang cukup banyak dari pemerintah selama tahun 2019 telah meningkatkan basis jumlah nasabah dan volume dana kelolaan dalam bentuk surat berharga," kata dia kepada Tempo, akhir pekan lalu. Kondisi ekonomi global, kata dia, mempengaruhi pengelolaan aset sehingga mengatur ulang isi portofolio investasi menjadi pilihan nasabah. Pemilihan instrumen investasi dalam layanan wealth management bukan dari bank melainkan opsi dari nasabah.

    Hingga September lalu, pembelian surat utang negara dalam layanan wealth management Bank Commonwealth juga positif. Terlihat dari pendapatan dari transaksi obligasi, reksa dana surat berharga dan produk reksa dana lain yang tumbuh 30 persen. "Biasanya 20 persen," kata Ivan Jaya Head of Wealth Management & Client Growth Bank Commonwealth. Tingginya minat nasabah terhadap produk surat utang membuat Bank Commonwealth berencana menjual obligasi tenor panjang pada triwulan pertama tahun depan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.