Bappenas: Pengadaan Alutsista Diprioritaskan dari Dalam Negeri

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kendaraan tempur melakukan uji di PT Pindad, Bandung, Jawa Barat, Jumat 8 November 2019. PT Pindad akan terus mengambangkan lini produksi kendaraan tempur, peningkatan kapasitas dan kemampuan produksi amunisi kaliber besar, produksi truk angkut dan advance warfare system, serta pembangunan pabrik propelan. TEMPO/Prima Mulia

    Kendaraan tempur melakukan uji di PT Pindad, Bandung, Jawa Barat, Jumat 8 November 2019. PT Pindad akan terus mengambangkan lini produksi kendaraan tempur, peningkatan kapasitas dan kemampuan produksi amunisi kaliber besar, produksi truk angkut dan advance warfare system, serta pembangunan pabrik propelan. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, BANDUNG — Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa mengatakan, pengadaan alutsista diprioritaskan berasal dari produk dalam negeri. “Ini salah satu concern Bapak Presiden agar alutsista yang sebagian besar kita adakan, kita produksi dalam negeri, karena sekarang ada kecenderungan kita untuk melakukan importasi,” kata dia di sela kunjungannya ke PT Pindad, Bandung, Jumat, 8 November 2019.

    Suharso mengatakan, belanja alutsista produksi dalam negeri diharapkan dapat menekan defisit neraca perdagangan. “Intinya adalah untuk menekan kita punya current account defisit, karena itu ketangguhan, kebolehan, kemampuan kita dalam negeri menjadi sangat penting,” kata dia.

    Importasi alutsista juga akan diperketat persyaratannya dan terencana dengan baik. “Misalnya harus ada counterfeit, TOT atau transfer of technology, harus ada TKDN -tingkat kandungan dalam negerinya berapa," kata Suharso.

    Suharso sengaja mengunjungi Pindad untuk melihat langsung kemampuan terbaru salah satu industri nasional memasok alutsista Indonesia. Dia sempat melihat defile sejumlah kendaraan tempur terbaru buatan Pindad. Di antaranya Komodo, Anoa, fire fighting vehicle, water canon, kendaraan logistik, serta medium tank Harimau.

    360 unit Anoa produksi Pindad sudah digunakan TNI, serta disertakan dalam berbagai misi perdamaian PBB di Lebanon, Sudan Afrika Tengah, dan Kongo. Lalu Komodo yang sudah digunakan 90 unit oleh TNI, termasuk untuk mendukung sejumlah misi perdamaian PBB. Suharso sempat menjajal Komodo.

    “Ini tadi saya baru lihat, tank medium sudah cukup baik tadi. Dan kemudian (ranpur) 8x8 yang saya dengar sudah kerja-sama dan secara bertahap mungkin akan sebagus sejarah Anoa,” kata Suharso.

    Suharso mengatakan, industri pertahanan harus terus dikembangkan. Salah satunya dengan bekerja sama dengan industri pertahanan swasta dari luar negeri. “Sebenarnya Pindad lebih senang juga kalau ditemani oleh industri-industri pertahanan swasta lainnya sehingga bisa juga berkompetisi," tutur dia. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.