Bareksa dan Ovo Uji Coba Pembayaran Reksa Dana Via QRIS

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karaniya Dharmasaputra, Presiden Direktur PT Visionet Internasional (OVO). Foto/Istimewa

    Karaniya Dharmasaputra, Presiden Direktur PT Visionet Internasional (OVO). Foto/Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Marketplace investasi Bareksa bersama perusahaan uang elektronik OVO melakukan uji coba pembayaran reksa dana melalui Quick Response Indonesia Standard (QRIS).

    "Perkembangan pesat investasi ritel di Indonesia yang terjadi 2-3 tahun belakangan ini menuntut adanya metoda pembayaran yang semakin mudah dan dapat diakses oleh masyarakat luas. Karena itulah Bareksa bersama OVO melakukan uji coba ini," kata Co-Founder dan CEO Bareksa yang juga merupakan Presiden Direktur OVO, Karaniya Dharmasaputra dalam keterangan resmi yang di terima di Jakarta, Minggu malam, 4 November 2019.

    Ia menambahkan pembayaran melalui QRIS itu sebagai terobosan strategis Bank Indonesia (BI) dalam mendorong moda uang elektronik yang universal, itu juga sejalan dengan langkah OJK yang mulai menjajaki pembayaran investasi reksa dana melalui uang elektronik.

    Karaniya menambahkan penggunaan QRIS diharapkan dapat semakin mendorong generasi milenial untuk berinvestasi di reksa dana dan menjadikannya sebagai bagian gaya hidup.

    "Generasi milenial kita sudah dididik oleh dunia e-commerce, online travel, ojek daring, dan sebagainya, di mana proses transaksi dan pembayaran telah berlangsung secara mudah, dan hampir seketika. Karena itulah, dunia e-investing juga harus segera bergerak ke arah itu," katanya.

    Menurut dia, pembayaran melalui QRIS dapat mendukung pertumbuhan investasi secara elektronik di masa mendatang.

    QRIS diluncurkan oleh Bank Indonesia sebagai standar pembayaran melalui aplikasi uang elektronik berbasis server, dompet elektronik atau mobile banking pada tanggal 17 Agustus 2019 lalu. Implementasi QRIS secara nasional akan efektif berlaku mulai 1 Januari 2020 mendatang.

    Dalam kesempatan itu, Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan bahwa QRIS bertujuan untuk mendorong efisiensi transaksi, mempercepat inklusi keuangan, dan memajukan UMKM, yang pada akhirnya dapat mendorong pertumbuhan ekonomi.

    QRIS bersifat inklusif, dapat digunakan oleh seluruh lapisan masyarakat, baik untuk transaksi pembayaran di dalam maupun luar negeri.

    Dengan QRIS, masyarakat dapat bertransaksi dengan mudah dan aman. Transaksi melalui QRIS juga berlangsung nyaris seketika, sehingga mendukung kelancaran sistem pembayaran.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.