Jadi Dirut Bulog, Buwas Paling Takut Dimarahi Ibu-ibu

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso melepas 20 truk untuk operasi pasar wilayah DKI Jakarta dari Kantor Pusat Perum Bulog, Senin, 23 September 2019. TEMPO/Eko Wahyudi

    Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso melepas 20 truk untuk operasi pasar wilayah DKI Jakarta dari Kantor Pusat Perum Bulog, Senin, 23 September 2019. TEMPO/Eko Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso yang biasa disapa Buwas akhirnya buka rahasia dengan membeberkan perasaannya saat pertama kali ditunjuk Presiden Jokowi sebagai orang nomor satu di perseroan yang khusus menangani pangan. Buwas mengatakan sempat ragu menerima tanggung jawab yang dinilainya berat, karena berhubungan langsung dengan perut jutaan orang.

    "Di kala saya mendapatkan ini sebenarnya saya ragu. Karena di luar kemampuan saya. Tapi karena saya berangkat dari seorang abdi negara maka saya pemikirannya adalah pengabdian, dan harus nothing to lose, serta ikhlas," kata Buwas di acara Ngopi BUMN, di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat, 1 November 2019.

    Dia juga mengutarakan, bahwa apa yang dilakukan saat ini juga sangat krusial, karena apabila Bulog gagal dalam menjalankan mandat sebagai penjaga ketahanan pangan maka dirinya harus berhadapan dengan ibu-ibu. "Kalau beras enggak ada yang gelisah siapa? Ibu-ibu. Kalau berasnya jelek yang marah siapa? Ibu-ibu. Kalau berasnya mahal siapa yang marah-marah? Ibu-ibu. Dan Bulog sebagai penyuplai beras bisa dimarahin nanti," tutur Buwas.

    Walaupun semula menjabat Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) yang jauh dari urusan pangan, Buwas berkomitmen menjalani amanah sebagai Dirut Bulog. Sebab ia menilai, urusan Bulog juga berkaitan dengan upaya membangun generasi bangsa yang lebih sehat dan cerdas.

    "Dulu mencegah generasi bangsa agar tidak rusak, sekarang menangani bagaimana generasi bangsa sehat. Sesuai program Pak Presiden SDM (sumber daya manusia) unggul, sumbernya dari pangan yang terjamin," ujar Budi Waseso.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.