Edhy Prabowo: Perintah Jokowi Perbaiki Komunikasi dengan Nelayan

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo mengamati suasana Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman, Muara Baru, Jakarta, Senin, 28 Oktober 2019. Dalam kunjungannya, Menteri Edhy Prabowo berjanji akan memperbaiki komunikasi antara pemerintah dengan nelayan untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi seperti perizinan, alat tangkap dan kapal. ANTARA

    Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo mengamati suasana Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman, Muara Baru, Jakarta, Senin, 28 Oktober 2019. Dalam kunjungannya, Menteri Edhy Prabowo berjanji akan memperbaiki komunikasi antara pemerintah dengan nelayan untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi seperti perizinan, alat tangkap dan kapal. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta-Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo melakukan pertemuan secara maraton dengan para nelayan, anak buah kapal, hingga pengusaha bidang perikanan, Senin, 28 Oktober 2019. Menurut dia pertemuan tersebut sesuai dengan perintah Presiden Joko Widodo untuk memperbaiki komunikasi dengan sejumlah pihak di dunia perikanan.

    "Karena perintah Pak Jokowi jelas, memperbaiki komunikasi, melihat langsung masalahnya apa, ini baru langkah awal yang saya lihat disamping membenahi yang lain," kata Edhy saat ditemui usai melakukan pertemuan dengan para nelayan di Pelabuhan Perikanan Muara Angke, Jakarta Utara.

    Pertama-tama, kata Edhy, ia akan terlebih dahulu fokus pada pembenahan organisasi. "Karena untuk apa kita berkomunikasi keluar kalau di internal sendiri belum, tapi ini sudah mulai teratasi," ujarnya.

    Langkah kedua barulah komunikasi keluar dengan sejumlah pihak terkait, baik di bidang perikanan budidaya hingga perikanan tangkap. "Ini kan sudah dijalankan Ibu Susi (Susi Pudjiastuti), tapi ada beberapa yang masih buntu, ini kami buka, yang baik akan kami teruskan," ujarnya.

    Saat ditanya apa yang masih buntu, Edhy menjawab cara komunikasi dengan nelayan. Tapi Edhy enggan memberi penjelasan lebih lanjut soal ini. "Kami enggak bisa buka semua yang penting begini. Apa yang beliau lakukan sudah bagus, tinggal saya kalau bisa menyempurnakan saja," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini.

    Setelah ditanya kembali di acara berikutnya, barulah Edhy menjelaskan bahwa komunikasi yang ia maksud yaitu ketika menghadapi program yang mandek. Salah satunya yaitu pembangunan pelabuhan perikanan milik Kementerian Kelautan dan Perikanan. "Itu kan banyak sekali, tiba-tiba dihentikan," ujarnya.

    Di sisi lain, kata Edhy, ada investor yang sudah berinvestasi hingga ratusan miliar, terpaksa harus menghentikan bisnisnya. Program ini pun, kata dia, tidak bisa diserahkan ke Kementerian Perhubungan karena bukan tugas mereka. "Ini yang akan kami evaluasi untuk coba dihidupkan kembali, minimal pekerjaan rumah yang sudah dibangun dulu, kami lanjutkan."

    FAJAR PEBRIANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.