Luhut: Target Saya Memasukkan Investasi Sebanyak Mungkin

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat perkenalan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Veranda Istana Negara, Jakarta, Rabu, 23 Oktober 2019. TEMPO/Subekti

    TEMPO. CO, Jakarta - Luhut Binsar Panjaitan mengemban tugas baru dari Presiden Jokowi Widodo atau Jokowi. Jika semula hanya mengurusi kemaritiman, kini Luhut diberi tanggung jawab mengurusi investasi dengan jabatan barunya sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi. 

     “Target saya sebagai Menko adalah untuk membantu memasukkan investasi sebanyak mungkin ke Indonesia,” kata Luhut dalam cerita yang dibagikan di akun facebook-nya, Sabtu, 26 Oktober 2019. 

    Dana dari luar negeri ini, kata Luhut, nantinya diarahkan untuk masuk ke bidang hilirisasi, penghematan energi,pembangunan industri strategis seperti petrokimia, dan refinery (pengolahan,penyulingan, dan kilang). Selain itu, dana juga akan diarahkan untuk program campuran sawit pada solar atau biodiesel 20 hingga 30 persen (B20-B30) hingga pengurangan impor di sektor energi.

    Luhut menyadari ada pertanyaan terkait tugas barunya ini. Ia mengatakan, “Mungkin ada yang bertanya kenapa investasi ditambahkan ke dalam salah satu portofolio saya? Saya hanya bisa menjawabnya sebagai mystery of life.”

    Tapi selama ini ketika diberi kesempatan oleh Jokowi, kata Luhut, Ia bisa mengawinkan kemauan beberapa investor besar dunia dengan kebutuhan dan potensi Indonesia.

    Di tengah gejolak ekonomi dunia, kata Luhut, Ia masih bisa dipertemukan dengan investor yang memiliki kemampuan funding atau pendanaan mencapai miliaran bahkan triliunan dolar Amerika Serikat. Menurut Luhut, para investor ini berasal dari Uni Emirat Arab, Tiongkok, Amerika, Singapura, dan bahkan perorangan seperti Masayoshi Son dengan SoftBank-nya.

    Bagi Luhut, pekerjaannya sebagai eksekutor keinginan Jokowi menjadi lebih mudah. Sebab, adanya kedekatan hubungan para investor dengan Jokowi dan kepercayaan mereka terhadap kepemimpinan di Indonesia saat ini. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.