Hari Ini IHSG Diprediksi Lanjutkan Penguatan

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA/M Agung Rajasa

    Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG diperkirakan melanjutkan penguatan pada perdagangan akhir pekan, Jumat, 25 Oktober 2019. Berdasarkan analisis teknikal indeks acuan menunjukkan sinyal positif pada perdagangan hari ini.

    "Berdasarkan indikator, MACD telah berhasil memasuki area positif. Sementara itu, Stochastic dan RSI terus menunjukkan sinyal positif," kata Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta seperti dikutip dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat.

    Adapun pada perdagangan Kamis, 24 Oktober 2019, IHSG ditutup menguat signifikan 1.31 persen ke level 6.339,65. Penguatan IHSG ini terjadi selama dua minggu berturut-turur sejak 14 Oktober 2019.

    Dengan lanjutan penguatan ini, kapitalisasi pasar sampai hari ini mencapai Rp 7.313,73 triliun. Adapun pada penutupan perdagangan kemarin, asing mencatatkan net foreign buy atau aksi beli bersih senilai Rp 604,41 miliar di semua pasar.

    Menurut Nafan, indikasi penguatan juga terlihat lewat terbentuknya gerak IHSG yang menunjukkan adanya pola long white closing marubozu candle, yang mengindikasikan adanya potensi kenaikan lanjutan. Sehingga IHSG berpeluang menuju ke level resistance terdekat.

    Nafan memperkirakan level support IHSG pertama dan kedua akan berada pada rentang 6.304,52 hingga 6.276,63. Sementara itu, level resistance pertama maupun kedua diprediksi bakal berada pada rentang 6.369,42 hingga 6.398,99.

    Direktur Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya memperkirakan IHSG hari ini bergerak dalam rentang konsolidasi wajar. Dia memperkirakan IHSG pada hari ini bergerak dalam rentang 6.187 hingga 6.372.

    "IHSG saat ini masih terlihat berada dalam rentang konsolidasi serta sedang membentuk pola akumulasi sebelum melanjutkan kenaikan," kata William dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

    Gerak IHSG, kata William, masih akan ditopang dengan adanya capital inflow atau masuknya dana asing secara year to date yang masih menunjukkan minat investor untuk menanamkan investasi ke Indonesia. Karena itu, William memperkirakan IHSG masih berpotensi naik pada perdagangan hari ini.

    DIAS PRASONGKO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.