Alasan Indef Nilai Erick Thohir Cocok Jadi Menteri BUMN

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Erick Thohir tiba di Istan Kepresidenan, Jakarta, Senin 21 Oktober 2019. TEMPO/Subekti.

    Erick Thohir tiba di Istan Kepresidenan, Jakarta, Senin 21 Oktober 2019. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati menilai bahwa Mantan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir cocok untuk mengisi pos Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) periode 2019-2024.

    Enny mengatakan Erick Thohir telah memiliki pengalaman yang cukup banyak sehingga akan mampu memimpin Kementerian BUMN yang dianggap memerlukan banyak pembenahan. Sebab kementerian tersebut memiliki fungsi yang sangat strategis terhadap perekonomian. “Sebenarnya mempunyai potensi yang luar biasa karena banyak BUMN kita yang bergerak di sektor sangat strategis tapi belum ada satu guidance yang benar-benar baku agar kinerja mempunyai kejelasan,” katanya saat ditemui di Kawasan Cikini, Jakarta, Selasa, 22 Oktober 2019.

    Enny menuturkan selain memiliki latar belakang dalam mengelola berbagai macam usaha, Erick dinilai berhasil mengkoordinasikan tim kampanye Jokowi-Ma’ruf. Indikasinya, tidak terdengar kegaduhan di internal yang sampai ke telinga publik.

    “Menunjukkan kemampuan untuk punya leadership yang bisa diterima oleh semua pihak, artinya bisa mempunyai posisi yang tidak memihak dan juga punya satu integritas yang akhirnya bisa tidak menimbulkan kegaduhan dan sebagainya,” katanya.

    Selain itu, Erick memiliki kemampuan manajemen yang baik yaitu dibuktikan dengan berhasil bekerja lintas sektor saat sebagai Ketua Panitia Pelaksana Asian Games (INASGOC) 2018 sehingga cocok untuk mengatur manajemen di Kementerian BUMN.

    “Karena Asian Games adalah kombinasi mengelola pembiayaan dari APBN dengan banyak vendor dan itu disupport oleh swasta yang harus dilaksanakan dalam jangka waktu yang mepet,” ujarnya.

    Di sisi lain, Enny mengatakan yang paling penting adalah calon menteri baru ini tidak memiliki konflik kepentingan dan mampu bekerja secara profesional sehingga Erick Thohir harus mampu memprioritaskan kepentingan Kementerian BUMN.

    “Tidak ada yang benar-benar ideal tapi paling tidak yang harus dipastikan adalah bagaimana ketika dia menjabat sebagai menteri mampu bekerja secara profesional,” ujarnya.

    Oleh sebab itu, Enny juga mengimbau agar Erick tidak merangkap jabatan dalam aspek dan sektor lainnya untuk menghindari adanya konflik kepentingan ketika ia telah mengemban tugas sebagai Menteri BUMN.

    "Ketika mereka sudah bersedia memenuhi amanah dari presiden menjadi menteri seharusnya seluruh atribut dan jabatan sebelumnya ditinggalkan agar dia fokus menenuhi panggilan tugas kenegaraan,” katanya.

    Pada Senin lalu, Erick Thohir mendatangi Istana Kepresidenan dengan mengenakan kemeja putih untuk memenuhi panggilan dari Joko Widodo. Ia mengaku siap membantu pemerintah meski sangat berat untuk meninggalkan dan melepas jabatan di perusahaannya.

    "Ya tentu kita harus berhenti total. Memang cukup berat bagi saya secara pribadi,” katanya di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.