India Berencana Batasi Impor Minyak Kelapa Sawit dari Malaysia

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sawit 2

    Sawit 2

    TEMPO.CO, Jakarta - India dilaporkan sedang mempertimbangkan untuk membatasi impor beberapa produk dari Malaysia termasuk minyak kelapa sawit. Rencana pembatasan impor dari Malaysia itu disebutkan sebagai reaksi terhadap pemimpin negara Asia Tenggara itu yang mengkritik secara keras New Delhi atas tindakannya di Kashmir.

    “New Delhi tengah mencari cara untuk membatasi impor minyak kelapa sawit serta dapat membatasi barang-barang lain dari negara itu,” kata sumber seperti dikutip dari Reuters, Jumat, 11 Oktober 2019.

    Sumber tersebut berpartisipasi dalam diskusi yang dipimpin oleh Kementerian Perdagangan dan Industri mengenai pembatasan yang direncanakan. Namun, sumber meminta untuk tidak disebutkan namanya karena proposal masih dalam diskusi.

    Sebelumnya, Pemerintah India marah setelah pada bulan lalu Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di PBB menuduh bahwa India telah menyerbu dan menduduki Jammu dan Kashmir. Saat itu New Delhi diminta untuk bekerja dengan Pakistan untuk menyelesaikan masalah tersebut. “Pemerintah ingin mengirim sinyal kuat ketidaksenangannya kepada pihak berwenang Malaysia,” kata sumber itu.

    Menurut sumber tersebut, India, importir minyak nabati terbesar di dunia, berencana untuk mengganti minyak sawit Malaysia dengan pasokan minyak nabati dari negara-negara seperti Indonesia, Argentina, dan Ukraina.

    Minyak kelapa sawit menyumbang hampir dua pertiga dari total impor minyak nabati India. Negara di Asia Selatan tersebut membeli lebih dari 9 juta ton minyak kelapa sawit setiap tahun, terutama dari Indonesia dan Malaysia.

    Menurut data yang dikumpulkan oleh Dewan Minyak Sawit Malaysia, dalam sembilan bulan pertama 2019, India adalah pembeli minyak kelapa sawit terbesar di Malaysia, mengambil 3,9 juta ton. Seorang juru bicara Kementerian Perdagangan India mengatakan kementerian itu tidak dapat mengomentari hal-hal yang sedang dipertimbangkan.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.