Proyek Jalan Tol Depok-Antasari Dihentikan Sementara

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebagian konstruksi terowongan jalan Tol Desari (Depok-Antasari) tepatnya di Kelurahan Krukut, Kecamatan Limo, ambrol, menyebabkan enam pekerja luka-luka, Selasa 8 Oktober 2019. TEMPO/ADE RIDWAN

    Sebagian konstruksi terowongan jalan Tol Desari (Depok-Antasari) tepatnya di Kelurahan Krukut, Kecamatan Limo, ambrol, menyebabkan enam pekerja luka-luka, Selasa 8 Oktober 2019. TEMPO/ADE RIDWAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menghentikan sementara pekerjaan konstruksi jalan tol Depok—Antasari (Desari) Seksi 2. Keputusan itu diambil menyusul peristiwa kegagalan pengecoran ruas tol tersebut.

    Kegagalan pengecoran terjadi pada Selasa 8 Oktober 2019 pukul 01.42. Saat itu terjadi penurunan baseform sisi barat pada saat pengecoran top slab box traffic ramp 8 Krukut Junction. Penurunan baseform terjadi saat dilakukan pekerjaan pengecoran dengan total volume sebesar 792 meter kubik dari sisi timur dan sisi barat. Pada saat pengecoran tersisa sekitar 180 meter kubik, terjadi penurunan baseform pada sisi barat.

    Kelanjutan konstruksi akan menunggu evaluasi dari Komite Keselamatan Konstruksi (K2) dan Komisi Keamanan Jembatan dan Terowongan Jalan (KKJTJ).

    Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Endra S. Atmawidjaja mengatakan bahwa Kementerian PUPR melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) telah meninjau lokasi kejadian di wilayah Krukut, Depok. Badan usaha jalan tol tersebut, yakni PT Citra Waspphutowa juga telah diminta untuk untuk menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3).

    Endra menambahkan, BPJT akan lebih mengaktifkan konsultan Pengendali Mutu Independen guna memastikan kepatuhan badan usaha dalam melaksanakan pekerjaan konstruksi. "Kementerian PUPR menginstruksikan Pimpinan Proyek PT CW [Citra Waspphutowa] tol Desari untuk menghentikan sementara kegiatan pengecoran dan mensterilisasi area pekerjaan," ujarnya melalui siaran pers, Kamis 10 Oktober 2019.

    Menurut Endra, Tim Komite K2 dan KKJTJ telah melakukan investigasi di lapangan dan menginstruksikan untuk menghentikan kegiatan pengecoran box traffic.

    Pengerjaan proyek jalan tol ini dapat dilanjutkan setelah revisi desain shoring/perancah untuk Ramp 8. Selain itu jua menunggu persetujuan desain perkuatan perancah untuk Ramp 5 diserahkan, dan diperiksa oleh Komite K2.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.