Susi Sebut Malaysia Tiru Caranya Tenggelamkan Kapal Pencuri Ikan

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menggelar operasi pengawasan untuk memberantas illegal fishing di perairan perbatasan Laut Natuna Utara, Kepulauan Riau dengan menggunakan KRI Usman Harun, pada 14-15 April 2019. Menteri Susi didampingi Komandan KRI Usman Harun Letkol Laut Himawan. KKP

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menggelar operasi pengawasan untuk memberantas illegal fishing di perairan perbatasan Laut Natuna Utara, Kepulauan Riau dengan menggunakan KRI Usman Harun, pada 14-15 April 2019. Menteri Susi didampingi Komandan KRI Usman Harun Letkol Laut Himawan. KKP

    TEMPO.CO, Pontianak - Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, mengatakan, Malaysia ikut melakukan peledakan kapal terhadap pelaku tindak pidana pencurian ikan di wilayahnya. "Mereka mengikuti jejak kita," katanya sebelum kegiatan penenggelaman kapal asing di Pontianak, Ahad, 6 Oktober 2019. "Itu satu-satunya cara efektif untuk menunjukkan kedaulatan negara."

    Rencana penenggelaman kapal oleh pemerintah Malaysia, menurut Susi, diketahuinya saat bulan lalu berkunjung ke negara jiran tersebut. Menteri Pertanian dan Perikanan Malaysia, menyatakan akan melakukan penenggelaman kapal juga.

    Susi menjelaskan, penenggelaman kapal, selain menunjukkan kedaulatan negara dan menegaskan komitmen terhadap penegakan hukum kasus tindak pidana pencurian ikan, juga membuat efek jera. Maka, pelelangan kapal asing yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap bukan jalan keluar yang ideal. 

    "Kalau lelang, menang dengan Rp 2 miliar, bisa dibeli lagi oleh sindikat mereka. Itu (nilai lelangnya) kecil buat mereka," kata Susi. Sementara kapal asing yang berlayar untuk menangkap ikan biasanya rombongan dan tiap trip rombongan mendapatkan hasil tangkap ilegal senilai Rp 10 miliar per kapal. 
     
    Lebih jauh Susi menyebutkan penenggelaman kapal sangat berpengaruh terhadap nilai ekspor ikan Indonesia. Tidak hanya itu, nilai tukar nelayan pun naik. Maka sangat penting segala upaya dilakukan untuk mempertahankan kekayaan alam Indonesia. "Ikan merupakan potensi sumber daya alam yang dapat diperbaharui, beda dengan kepala sawit, atau tambang." 
     
     
    Potensi ikan di Indonesia sangat besar, sehingga sumber daya ini sangat penting dijaga agar lestari. Hal ini yang mendasari pemerintah mengeluarkan regulasi terkait alat tangkap nelayan. 
     
    Ke depannya, Susi memperkirakan kebutuhan akan pangan meningkat dan konflik politik di masa depan adalah pangan dan energi. Masalahnya, penduduk Indonesia bertambah setengah persen setiap tahunnya. "Kita perlu makan, maka kita harus support masyarakat dengan makanan yang kaya protein," katanya. 
     
    Kementerian Kelautan dan Perikanan pada pekan ini menenggelamkan 42 kapal asing kasus pencurian ikan di Indonesia. Di Kalimantan Barat telah dihancurkan 21 kapal asing. Tiga di antaranya telah dihancurkan menggunakan alat berat di Pemangkat, Kabupaten Sambas. Sebanyak 18 kapal lainnya ditenggelamkan diperairan Tanjung Datuk, Kabupaten Mempawah, yang dipimpin langsung oleh Menteri Susi Pudjiastuti
     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.