Sempat Dispute, Garuda dan Sriwijaya Air Hari Ini Rujuk Lagi?

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pesawat sriwijaya Air. Dok. TEMPO/Fahmi Ali

    Ilustrasi pesawat sriwijaya Air. Dok. TEMPO/Fahmi Ali

    TEMPO.CO, Jakarta – Setelah sempat mengalami dispute, kerja sama manajemen antara PT Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air akhirnya bakal dilanjutkan kembali. Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara Kementerian Perhubungan Capt Avirianto mengatakan, rencana kerja sama ulang kedua maskapai itu akan dilakukan hari ini, Selasa pagi, 1 Oktober 2019.

    “Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia Group akan resetting kerja sama mereka pukul 09.00 WIB di Kementerian BUMN (Badan Usaha Milik Negara),” ujar Avirianto saat dihubungi Tempo pada Senin, 30 September 2019.

    Avirianto mengatakan, rencana itu telah dibahas dalam rapat bersama jajaran Direktorat Jenderal Perhubungan Udara yang dipimpin Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. Menurut Avi, Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia juga sudah menemui Menteri BUMN Rini Soemarno untuk merembuk kelanjutan nasib perusahaan milik keluarga Lie itu.

    Setelah rujuk, anak perusahaan Garuda Indonesia Group, yakni Garuda Maintenance Facility atau GMF dan Gapura Angkasa dipastikan akan kembali menggarap perawatan mesin milik Sriwijaya. Menurut Avirianto, kerja sama itu akan memilihkan kondisi operasional Sriwijaya seperti sediakala.

    Tempo telah mengkonfirmasi ihwal rencana rujuknya Garuda Indonesia Group dan Sriwijaya Air kepada Direktur Niaga Garuda Indonesia Pikri Ilham. Namun, Pikir menyebut belum mengetahui niat kesepakatan itu. “Saya belum update dari direksi. Nanti saya cek dulu,” ujarnya.

    Pikri mengatakan, perusahaan membuka diri untuk rekonsiliasi. Sebab, menurut dia, perkara utama yang mendera Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air hanya soal pergantian direksi.

    Dari pihak Sriwijaya Air, Tempo mencoba menghubungi Pelaksana tugas Direktur Utama Sriwijaya Air Jefferson I. Jauwena, namun tidak dijawab. 

    Operasional Sriwijaya Air sebelumnya telah terancam berhenti.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?