Trase Tol Cigatas Disetujui, Ridwan Kamil Segera Terbitkan Penlok

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa baru UPI di Gymnasium UPI, Kota Bandung pada Jumat, 30 Agustus 2019.

    Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa baru UPI di Gymnasium UPI, Kota Bandung pada Jumat, 30 Agustus 2019.

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan semua pemimpin daerah yang dilintasi jalan tol Cileunyi-Garut-Tasikmalaya atau Tol Cigatas sudah menyepakati trase ruas jalan bebas hambatan tersebut. “Rapat hari ini memastikan trase tidak boleh berubah-ubah lagi,” kata dia selepas memimpin rapat soal itu di Gedung Sate, Bandung, Rabu, 25 September 2019.

    Ridwan Kamil atau Emil menjelaskan pembahasan pembangunan tol tersebut sudah hampir tuntas, tersisa tinggal kesepakatan lokasi pasti pintu keluar atau exit tol. Dia menjanjikan secepatnya akan menerbitkan dokumen penlok (Penetapan Lokasi) untuk memulai pembebasan lahan jalan tol tersebut.

    Rapat tersebut dihadiri perwakilan Kementerian PUPR, Jasa Marga sebagai pimpinan konsorsium sebagai pemrakarsa jalan tol tersebut, serta kepala daerah atau perwakilannya dari seluruh daerah yang dilewati jalan tol tersebut. “Saya gak mau putusin sebelum ada kesepakatan. Tapi secara umum sudah 90 persen, semua mengarah ke hal yang positif,” kata Emil.

    Salah satu kesepakatan dalam rapat tersebut adalah mengubah trase dari Tasikmalaya membelok dulu menuju daerah Kalipucang, Pangandaran. Di lokasi tersebut disepakati akan dibuka pintu tol yang berjarak 17 kilometer dari kawasan wisata pantai Pangandaran. “Tadinya lurus, di lengkungkan, di pengkol (belok), mendukung Pangandaran sebagai destinasi wisatanya,” kata Ridwan Kamil.

    Lebih jauh Ridwan Kamil mengatakan, pembangunan jalan tol Cigatas akan dibagi dalam 2 tahap. Tahap pertama, pembangunan dari Bandung sampai Tasikmalaya sepanjang 90 kilometer dan tahap 2 dari Tasikmalaya sampai Cilacap sepanjang 111 kilometer.

    Tahap 1 pembangunan ditargetkan bisa dimulai tahun depan. “Tahap 1 dari Gedebage, kemudian Kabupaten Bandung, Garut, sampai Tasik. Dan nanti lanjut Tahap 2 Tasik, Banjar, Pangandaran, sampai Cilacap,” kata Emil.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.