Sisa 4 Bulan, Pendapatan Negara Kurang Rp 975,8 T dari Target

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani mengikuti Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi XI DPR RI di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 21 Agustus 2019. Rapat kerja tersebut membahas pengesahan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Bea Materai dan BPJS Kesehatan. TEMPO/Tony Hartawan

    Menteri Keuangan Sri Mulyani mengikuti Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi XI DPR RI di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 21 Agustus 2019. Rapat kerja tersebut membahas pengesahan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Bea Materai dan BPJS Kesehatan. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melaporkan pendapatan negara hingga 31 Agustus 2019 mencapai Rp 1.189,3 triliun. Angka tersebut adalah 54,9 persen dari target di Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2019 yang Rp 2.165,1 triliun. Artinya, masih kurang sekitar 45 persen atau Rp 975,83 triliun dari target.

    "Kalau dibanding tahun lalu yang Rp 1.152,9 triliun, pertumbuhannya 3,2 persen," ujar Sri Mulyani di Kantor Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa, 24 September 2019.

    Dari jumlah pendapatan tersebut, Rp 1.188,32 adalah pendapatan dalam negeri. Rinciannya, penerimaan perpajakan Rp 920,15 triliun dan penerimaan negara bukan pajak Rp 268,16 triliun. Adapun pendapatan hibah 0,96 triliun.

    Meski demikian, dia melihat pertumbuhan dari pendapatan baik perpajakan maupun penerimaan bukan pajak lebih rendah dari pertumbuhan tahun lalu.

    Pada tahun ini penerimaan perpajakan hanya 1,4 persen, sementara pada tahun lalu 16,5 persen. Adapun pertumbuhan penerimaan bukan pajak naik 11,6 persen, atau lebih rendah dari tahun lalu yang naik 24,3 persen.

    Sri Mulyani mengatakan realisasi belanja negara hingga akhir Agustus 2019 adalah Rp 1.388,3 triliun atau 56,4 persen dari target APBN 2019. Besar belanja negara itu naik 6,5 persen dari tahu lalu. Pertumbuhan belanja negara itu sedikit lebih lemah dari tahun lalu yang tumbuh 8,8 persen.

    Hingga akhir bulan lalu, pemerintah pusat telah membelanjakan Rp 857,7 triliun . Sementara, transfer ke daerah dan dana desa Rp 530,6 triliun. "Transfer ke daerah realisasinya sudah 64,2 persen, ini lebih tinggi dari tahun lalu yang Rp 501,3 triliun," kata Sri Mulyani.

    CAESAR AKBAR


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.