Luhut ke Pengusaha Cina: Kalau Ada Masalah Hubungi Saya

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan seusai menggelar rapat bersama sejumlah stakeholder di kantornya, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis petang, 25 Juli 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan seusai menggelar rapat bersama sejumlah stakeholder di kantornya, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis petang, 25 Juli 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, NANNING – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan berkali-kali menegaskan komitmennya untuk melindungi dan memberi kemudahan kapada investor Cina. Hal itu ia sampaikan dalam pertemuan dengan sejumlah pengusaha Cina dalam forum The 16th China-Asean Business and Investment Summit 2019 (CABIS).

    “Kalau ada masalah investasi di Indonesia jangan ragu-ragu untuk menghubungi saya. Tidak ada masalah yang tidak bisa diselesaikan. Saya pastikan tidak ada lagi pungutan-pungutan biaya yang tidak jelas. Itu sudah instruksi Presiden," tutur Luhut.

    Sesi dialog CABIS 2019 yang diadakan di Hotel Grand Metropark, Nanning, China, Sabtu 21 September 2019 dihadiri sejumlah pengusaha Cina dan Asean. Sejumlah  top CEO hadir, diantaranya Chairman China Datang Corporation Limited Chen Feihu, Vice President of China Communications Construction Company Wen Gang, Chief Economist China Development Bank Liu Yong, Vice President SGMW Automobile Co. Ltd. Yao Zuoping, dan GM PT Well Harvest Winning Alumina Refinery Zang Jinjun.

    Sejumlah pengusaha yang hadir mempertanyakan berbagai kebijakan Pemerintah Indonesia dalam masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang kedua ini. Pertanyaan terutama menyangkut soal kepastian berusaha dan investasi serta berbagai peluang-peluang baru.

    Menyangkut soal peluang investasi, Chairman China Datang Corporation Limited mempertanyakan soal rencana pemindahan ibu kota sebagai pusat pemerintahan ke Kalimantan Timur dan strategi pemerintah di bidang energy. Luhut yang bertindak selaku pemimpin Delegasi Indonesia, menjawab Ibu Kota baru nantinya merupakan kota yang clean energy. “Walaupun ibu kota baru nantinya berada di wilayah yang kaya akan batu bara, tidak akan menggunakan coal,” kata dia.

    Terkait dengan pertanyaan Wen Gang mengenai strategi infrastruktur di Tanah Air, termasuk di ibu kota baru, Luhut menegaskan akan banyak peluang baru, dari mulai jalan tol, mobil listrik hingga light rail transit (LRT). “Ibu kota baru adalah clean energy city. Banyak pekerjaan di sana [ibu kota baru]. Kalau ada masalah hubungi saja kami. Yang pasti pemerintahan sudah sangat berubah,” Luhut menjawab.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.