Minyak Tumpah, Pertamina Diminta Ganti Rugi Kerusakan Lingkungan

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas mengumpulkan tumpahan minyak mentah di Desa Cemarajaya, Cibuaya, Karawang, Jawa Barat, Jumat, 30 Agustus 2019. Pertamina menyatakan sebaran tumpahan minyak mentah sekitar 400.000 meter persegi meliputi Karawang, Bekasi dan Kepulauan Seribu dan masih dikonfirmasi dengan KLHK terkait luas angka yang terus berubah karena angin dan arus air laut. ANTARA

    Petugas mengumpulkan tumpahan minyak mentah di Desa Cemarajaya, Cibuaya, Karawang, Jawa Barat, Jumat, 30 Agustus 2019. Pertamina menyatakan sebaran tumpahan minyak mentah sekitar 400.000 meter persegi meliputi Karawang, Bekasi dan Kepulauan Seribu dan masih dikonfirmasi dengan KLHK terkait luas angka yang terus berubah karena angin dan arus air laut. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru Kampanye Laut Greenpeace Indonesia, Arifsyah Nasution, mengingatkan Pertamina untuk mengganti rugi seluruh kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh tumpahan minyak dari anjungan YYA-1 di Blok Offshore North West Java (ONWJ).

    Dia menyatakan dampaknya membunuh tanaman dan biota laut. Selain itu, pasir di pesisir berkurang banyak, sehingga berpotensi menimbulkan abrasi. Pasir itu harus diangkut Pertamina untuk membersihkan minyak yang terbawa arus ke daratan.

    "Pemerintah harus menghitung juga berapa pasir yang hilang," kata dia, seperti dilansir di Koran Tempo edisi Sabtu 21 September 2019.

    Anjungan YYA-1 bocor sejak Juli lalu. Pertamina masih menginvestigasi penyebab kebocoran sumur di anjungan tersebut. Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan Samsu, mengatakan masih berfokus pada penutupan sumur untuk menghentikan tumpahan minyak. "Setelah itu kami akan mulai investigasi secara komprehensif," ujarnya.

    PT Pertamina (Persero) berencana menyelesaikan pembayaran kompensasi tahap awal bagi masyarakat yang terkena dampak tumpahan minyak. Total dana yang disiapkan perusahaan mencapai Rp 18,45 miliar.

    Ketua Tim Penanganan Dampak Eksternal Pertamina Hulu Energi ONWJ, Rifki Efendy, mengatakan pembayaran kompensasi dimulai sejak 11 September lalu. Hingga 19 September, dana kompensasi telah disalurkan kepada 2.401 masyarakat terkena dampak dari total 10.271 orang yang telah terverifikasi.

    Setiap orang yang terkena dampak mendapat jatah Rp 900 ribu per bulan. Pertamina menganggarkan dana kompensasi untuk dua bulan sesuai dengan lamanya tumpahan minyak berlangsung.

    Sementara itu, untuk ganti rugi seluruh dampak tumpahan minyak, Rifky menyatakan pihaknya masih menunggu hasil penghitungan final dari pemerintah. Salah satu variabel dalam penghitungan itu adalah lamanya tumpahan minyak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.