Bunga Acuan BI Turun, Dampak ke Industri Properti Terasa di 2020

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para agen penjual rumah tengah menawarkan rumah tinggal pada pameran Properti di sebuah Mall kawasan Jakarta, 21 Maret 2018. Dalam pameran ini juga ditawarkan properti mulai dari harga Rp 200 juta. TEMPO/Tony Hartawan

    Para agen penjual rumah tengah menawarkan rumah tinggal pada pameran Properti di sebuah Mall kawasan Jakarta, 21 Maret 2018. Dalam pameran ini juga ditawarkan properti mulai dari harga Rp 200 juta. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Keputusan Bank Indonesia menurunkan suku bunga dan merelaksasi aturan loan to value (LTV) diperkirakan baru akan terasa oleh industri properti pada tahun depan.

    Hal ini disampaikan oleh Direktur Bisnis Konsumer PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI Anggoro Eko Cahyo. Pasalnya, menurut dia, perbankan perlu menyesuaikan kebijakan kredit konsumsi dulu baik dari sisi bunga maupun persyaratan kredit. “Tapi kami yakin permintaan kredit properti akan meningkat di 2020 nanti,” katanya, Kamis, 19 September 2019.

    Data internal BNI menyebutkan, per Juni 2019, kredit pemilikan rumah (KPR) tumbuh 8,9 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp 42,25 triliun. Pada periode yang sama tahun lalu, KPR bank naik 8,2 persen yoy menjadi Rp 38,78 triliun.

    Secara komposisi, KPR menjadi tulang punggung bagi kredit konsumsi BNI. Sebagian atau 51,7 persen dari total kredit konsumsi merupakan sumbangsih dari pembiayaan perumahan.

    Sementara itu, Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk. atau BCA Jahja Setiaatmadja menyatakan pihaknya akan menyesuaikan tingkat suku bunga bank dengan kondisi biaya dana dan permintaan kredit. "Waktunya bisa segera dan sebagian (tingkat suku bunga dana dan kredit akan disesuaikan) dalam satu atau dua bulan ke depan," kata Jahja, Kamis, 19 September 2019.

    Soal besaran suku bunga yang akan diturunkan oleh BCA, Jahja menyebutkan, hal tersebut tergantung pada profil nasabah terkait. “LTV kami sesuaikan dengan kredit profile nasabah, yang penting sudah ada dukungan BI. Pelaksanaan akan disesuaikan dengan risk appetite masing-masing bank,” katanya.

    Seperti diketahui, suku bunga dan uang muka menjadi dua komponen utama yang memengaruhi permintaan kredit konsumsi. Lazimnya pemangkasan suku bunga akan memacu daya beli.

    Adapun Bank Indonesia memutuskan untuk kembali menurunkan suku bunga acuan sebanyak 25 basis poin (bps) menjadi 5,25 persen. Ini merupakan kali ketiga setelah sebelumnya bank sentral secara total telah memangkas suku bunga acuan sebanyak 50 bps pada paruh kedua 2019.

    Selain memangkas suku bunga acuan, Rapat Dewan Gubernur, Kamis (19/9/2019), juga memutuskan untuk merelaksasi LTV maupun financing to value (FTV) kredit properti dan uang muka kendaraan bermotor. BI mengenakan rasio LTV yang lebih rendah untuk pembiayaan properti dan kendaraan bermotor yang ramah lingkungan.

    BI menurunkan rasio LTV untuk kredit atau pembiayaan properti sebesar 5 persen. Uang muka untuk kredit kendaraan bermotor pada kisaran 5 persen hingga 10 persen. Kemudian tambangan keringanan rasio LTV dan FTV kredit atau pembiayaan properti dan uang muka kendaraan bermotor ramah lingkungan masing-masing sebesar 5 persen.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.