AP II Siapkan Hotel Bintang 4 di Terminal 3 Bandara Soetta

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon penumpang berjalan menuju Terminal keberangkatan untuk lapor diri atau chek in pada H-2 Lebaran di Termial 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin, 3 Juni 2019. ANTARA

    Calon penumpang berjalan menuju Terminal keberangkatan untuk lapor diri atau chek in pada H-2 Lebaran di Termial 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin, 3 Juni 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Tangerang -PT Angkasa Pura II (Persero) tengah membangun dua hotel berbintang 4 di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno - Hatta. Hotel bintang 4 tersebut ditargetkan rampung akhir 2019 dan dioperasikan secara bertahap.

    SVP of Corporate Secretary & Legal PT Angkasa Pura II (Persero) Deni Krisnowibowo melalui keterangan tertulis yang diterima Tempo, Rabu 4 September 2019 mengatakan hotel di Terminal 3 ini merupakan upaya Angkasa Pura II untuk meningkatkan daya saing Soekarno-Hatta dan meningkatkan pendapatan dari bisnis anorganik. "Tentunya juga agar fasilitas dan layanan semakin lengkap,” ujar Deni Krisnowibowo.

    Lokasi pembangunan hotel tepatnya di Terminal 3 Internasional dan Terminal 3 Domestik. Hotel yang dibangun pertama kali adalah yang terletak di Terminal 3 Internasional. Adapun untuk hotel di Terminal 3 Domestik pada Mei 2019 sudah dilakukan penandatanganan perjanjian pengadaan jasa konstruksi antara AP II dan Wika Bangunan Gedung.

    Menurut Deni, perkembangan proyek hotel di Terminal 3 Internasional saat ini telah mencapai sekitar 70 persen dan diharapkan tuntas seluruhnya pada akhir 2019.

    Hotel di Terminal 3 Internasional disiapkan berada di kelas Bintang 4, terdiri dari 147 kamar dan dilengkapi meeting room, restoran, spa dan gym. Dibangun di atas lahan 4.500 meter persegi, hotel tersebut memiliki 3 lantai dengan total luas gedung mencapai sekitar 18.000 meter persegi.

    Tipe kamar direncanakan terdiri dari beberapa jenis, yakni: Standard King (83 kamar), Standard Twin (55 kamar), Junior Suite (4 kamar), Executive Suite (3 kamar), Deluxe Suite (1 kamar), Difable room (1 kamar).

    Kemudian, pembangunan sebanyak 97 unit kamar dan restoran serta area lobby akan selesai pada Oktober 2019, lalu dilanjutkan tuntasnya pembangunan dapur pada 31 Desember 2019.

    Sementara itu, EGM of Commercial Service Division PT Angkasa Pura II (Persero) Dorma Manalu mengatakan potensi pasar untuk hotel berkelas Bintang 4 di Soekarno-Hatta sangat terbuka luas menyusul jumlah penumpang pesawat yang mencapai sekitar 200.000 orang setiap hari di bandara tersebut.

    “Angkasa Pura II ingin mengambil ceruk di bisnis hotel Bintang 4 ini, apalagi pilihan hotel Bintang 4 sangat terbatas di sekitar bandara. Persiapan saat ini tengah dilakukan dan sejauh ini berjalan dengan lancar,” jelas Dorma Manalu.

    Menurut Dorma Manalu, hotel di Terminal 3 Internasional ini kemungkinan akan dibuka secara bertahap atau tidak menunggu hingga seluruh area tuntas dibangun. "Keputusan kapan pastinya pembukaan hotel ini akan diinformasikan dalam waktu dekat," katanya.

    Adapun saat ini Angkasa Pura II juga sudah membuka hotel kapsul di Terminal 3 Domestik, di mana hotel tersebut sudah mendapat pengakuan dari industri perjalanan global dengan meraih poin 8.6 pada Guest Review Award 2018 dari Booking.com.

    Hotel yang dibuka Angkasa Pura II di Bandara Internasional Kualanamu dengan merek Horison Sky juga berhasil meraih poin 9.1 pada Guest Review Award 2018. “Penghargaan yang berhasil diraih ini hotel-hotel di bandara Angkasa Pura II menandakan kami sangat berkomitmen mengembangkan bisnis anorganik untuk mengakselerasi pertumbuhan perusahaan secara keseluruhan,” jelas Dorma Manalu.

    Pada 2019 Angkasa Pura II menargetkan pendapatan anorganik sekitar Rp 500 miliar dari total estimasi Rp 11,4 triliun revenue korporasi. Bisnis anorganik ini diantara lain adalah bisnis perhotelan, serta bisnis digital. AP II juga berencana menambah portofolio bisnis baru seperti bisnis travel dan juga ground handling.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.