Sri Mulyani: Ekonomi Dunia Confirm Melemah

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengikuti Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi XI DPR RI di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 21 Agustus 2019. Rapat kerja tersebut membahas pengesahan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Bea Materai dan BPJS Kesehatan. TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memperingatkan kondisi ekonomi global yang semakin melemah pada pekan terakhir di pengujung Agustus ini. Dalam pemaparan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) KiTa 2019, Sri Mulyani mengatakan situasi ini terjadi setelah negara-negara G7 menggelar pertemuan. 

"Weekend ini, dunia sedang bergejolak karena ada pertemuan G7 dan statement yang dibuat negara G7 membuat sentimen makin meningkat. Ekonomi dunia confirm melemah," kata Sri Mulyani di kantornya, Senin, 26 Agustus 2019. 

Sri Mulyani mengatakan risiko pelemahan global meningkat pasca-eskalasi perang dagang Amerika Serikat dan Cina terjadi sepanjang Juli dan Agustus. Adapun gejolak ekonomi dunia ini juga ditandai dengan pelemahan mata uang yuan. 

Menurut Sri Mulyani, Amerika Serikat saat ini mulai menaikkan tarif impor sejumlah barang, kecuali elektronik. Kebijakan itu dibalas oleh Cina yang juga mulai berencana menaikkan bea tarif impornya dari AS. 

Sejumlah bank moneter dunia, ujar Sri Mulyani, juga telah merespons pelemahan ekonomi global dengan mengambil kebijakan fiskalnya. Begitu pun Bank Indonesia yang disebut telah menurunkan suku bunga dua kali hingga Agustus 2019. 

Di tengah pelemahan kondisi keekonomian global, Sri Mulyani mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia masih tergolong stabil. "Pertumbuhan ekonomi kita di atas 5 persen ini exceptional (luar biasa)," ujarnya. 

Adapun dalam pemaparannya, Sri Mulyani mengatakan kondisi pertumbuhan ekonomi per kuartal II 2019 sebesar 5,05 persen. Angka ini lebih kecil ketimbang asumsi APBN yang sebesar 5,3 persen. 

Sedangkan realisasi nilai tukar rupiah terhadap global sebesar Rp 14.215 year to date. Sedangkan asumsi makro APBN 2019 sebesar Rp 15 ribu. 






Terpopuler Bisnis: Cara Cek BLT BBM Cair Bulan Depan, Sri Mulyani Heran Data Pajak Tak Seperti Kabar PHK

1 hari lalu

Terpopuler Bisnis: Cara Cek BLT BBM Cair Bulan Depan, Sri Mulyani Heran Data Pajak Tak Seperti Kabar PHK

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepanjang Jumat kemarin 25 November dimulai dari BLT BBM akan cair lagi di bulan depan.


Bulan Depan Panglima TNI Andika Perkasa Pensiun, Berikut Batas Umur Pensiun TNI dan Gajinya

1 hari lalu

Bulan Depan Panglima TNI Andika Perkasa Pensiun, Berikut Batas Umur Pensiun TNI dan Gajinya

Panglima TNI Andika Perkasa bulan depan pensiun. Berapakah batas usia pensiun prajurit TNI, dan berapa besaran gajinya?


ESDM Bakal Bagikan 680 Ribu Rice Cooker Gratis, Siapa yang Berhak Menerima?

1 hari lalu

ESDM Bakal Bagikan 680 Ribu Rice Cooker Gratis, Siapa yang Berhak Menerima?

ESDM mengklaim penanak nasi listrik yang dibagikan kepada masyarakat itu sudah menggunakan sistem kelistrikan yang andal.


BLT BBM Bakal Cair Lagi Desember, Berikut Cara Cek Penerima dan Penyalurannya

2 hari lalu

BLT BBM Bakal Cair Lagi Desember, Berikut Cara Cek Penerima dan Penyalurannya

BLT BBM merupakan subsidi untuk masyarakat yang diberikan setelah pemerintah mengerek harga Pertalite dan Solar.


APBN Defisit Rp 169,5 Triliun, Sri Mulyani Yakin Akhir Tahun Lebih Baik

2 hari lalu

APBN Defisit Rp 169,5 Triliun, Sri Mulyani Yakin Akhir Tahun Lebih Baik

Sri Mulyani menuturkan defisit APBN akan terjadi sampai akhir tahun, namun angkanya membaik dan masih sesuai dengan target dalam Perpres.


Terpopuler Bisnis: Sri Mulyani Kaji Pemberian Bantuan Cegah PHK, Dana Pemda Nganggur Rp 278 T

2 hari lalu

Terpopuler Bisnis: Sri Mulyani Kaji Pemberian Bantuan Cegah PHK, Dana Pemda Nganggur Rp 278 T

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepanjang Kamis, 24 November 2022, dimulai dari Sri Mulyani mempertimbangkan pemberian bantuan PHK.


PPh 21 hingga Oktober Tumbuh 21 Persen, Sri Mulyani: Jika Dibandingkan Berita PHK Jadi Kikuk

2 hari lalu

PPh 21 hingga Oktober Tumbuh 21 Persen, Sri Mulyani: Jika Dibandingkan Berita PHK Jadi Kikuk

Sri Mulyani menyatakan bahwa data penerimaan pajak penghasilan atau PPh Pasal 21 mencatatkan pertumbuhan yang tinggi.


Dana Pemda Mengendap di Bank Jadi Rp 278 T, Sri Mulyani: Naik Sangat Signifikan

2 hari lalu

Dana Pemda Mengendap di Bank Jadi Rp 278 T, Sri Mulyani: Naik Sangat Signifikan

Anggaran pemerintah daerah atau pemda yang tersimpan di bank mencapai Rp278,7 triliun per Oktober 2022


Kaji Bantuan Cegah Gelombang PHK, Sri Mulyani Ajak BI, OJK hingga Kemnaker Berembug

2 hari lalu

Kaji Bantuan Cegah Gelombang PHK, Sri Mulyani Ajak BI, OJK hingga Kemnaker Berembug

Sri Mulyani akan mempertimbangkan pemberian bantuan untuk mengatasi badai Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)


Optimistis Ekonomi Tahun Ini 5,3 Persen, Sri Mulyani: Indeks Keyakinan Konsumen Masih Tinggi

2 hari lalu

Optimistis Ekonomi Tahun Ini 5,3 Persen, Sri Mulyani: Indeks Keyakinan Konsumen Masih Tinggi

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani tetap optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2022 mencapai 5,3 persen.