Ada Isu WhatsApp Pay Masuk Indonesia, BI: Belum Ada

WhatsApp Pay

TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia atau BI merespons adanya isu yang beredar bahwa platform pembayaran milik aplikasi pengirim pesan WhatsApp atau WhatsApp Pay bakal masuk Indonesia. Deputi Gubernur Bank Indonesia Sugeng mengatakan bank sentral justru belum mendapat laporan itu.

"Sampai sejauh ini belum ada pengajuan ke kami dari WhatsApp Pay," kata Sugeng kepada awak media saat mengelar konferensi pers di Kompleks Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Kamis 22 Agustus 2019.

Sebelumnya, beredar kabar WhatsApp Pay masuk ke Indonesia. Kabar ini santer terdengar usai kantor berita Reuters menulis pada 20 Agustus 2019. Dalam laporan ekslusif tersebut, Reuters menulis bahwa Facebook tengah berbicara dengan sejumlah plaftorm pembayaran digital dan juga e-wallet seperti Dana, OVO dan juga Gopay untuk membawa WhatsApp Pay.

Sugeng pun mengatakan, jika benar bahwa WhatsApp Pay bakal masuk ke Indonesia, maka dia meminta kepada pengelola untuk tunduk pada kebijakan bank sentral. Salah satunya, harus mendapat izin dari Bank Indonesia. Selain itu, para pelaku asing tersebut juga harus mengadopsi sistem pembayaran digital yang telah ditetapkan oleh bank sentral.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menambahkan, Bank Indonesia akan terus mendorong akselerasi di sektor keuangan digital. Salah satunya dengan mempercepat pemberian izin bagi Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran atau PJSP.

Karena itu, Perry berharap, bagi pelaku atau PJSP yang akan mengajukan izin kepada bank sentral untuk memahami terlebih dahulu persyaratan. Selain itu, para pelaku atau PJSP juga harus membawa dokumen yang menjadi syarat pengajuan izin.

"Seluruh peminat kalau ingin mengajukan, maka pelajari ketentuan dan lengkapi dokumennya. Sebab kalau tidak akan memperlambat proses pengajuan izinnya," kata Perry Warjiyo.







WhatsApp Luncurkan Fitur Message Yourself, Ini Fungsinya

14 jam lalu

WhatsApp Luncurkan Fitur Message Yourself, Ini Fungsinya

WhatsApp baru mulai menguji fitur ini secara publik pada bulan Oktober, dan akan tersedia dalam beberapa minggu mendatang.


Gubernur BI: Koordinasi Erat Jadi Kekuatan RI Hadapi Ekonomi Dunia yang Bergejolak

19 jam lalu

Gubernur BI: Koordinasi Erat Jadi Kekuatan RI Hadapi Ekonomi Dunia yang Bergejolak

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, menyatakan Indonesia memiliki kekuatan tersendiri untuk menghadapi perekonomian global yang bergejolak.


Gubernur BI Paparkan 5 Risiko yang Dihadapi Perekonomian Global

20 jam lalu

Gubernur BI Paparkan 5 Risiko yang Dihadapi Perekonomian Global

Di tengah perekonomian global yang masih bergejolak, Gubernur BI Perry Warjiyo memperkirakan ada risiko stagflasi, bahkan resflasi.


Gubernur BI Prediksi Pertumbuhan Ekonomi RI Tembus 4,5-5,3 Persen pada 2023

20 jam lalu

Gubernur BI Prediksi Pertumbuhan Ekonomi RI Tembus 4,5-5,3 Persen pada 2023

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2023 bisa mencapai 4,5-5,3 persen.


29 Bank Masuk BI Fast, Mewakili 87 Persen Sistem Pembayaran Ritel Nasional

2 hari lalu

29 Bank Masuk BI Fast, Mewakili 87 Persen Sistem Pembayaran Ritel Nasional

Bank Indonesia (BI) mengumumkan ada jumlah peserta BI Fast kini bertambah sebanyak 29 bank.


Calvin Kizana Pimpin WhatsApp Indonesia

2 hari lalu

Calvin Kizana Pimpin WhatsApp Indonesia

Penunjukan ini memperkuat pentingnya Indonesia bagi WhatsApp.


DANA Luncurkan Layanan QRIS Transfer, Tarik Tunai, dan Setor Tunai

2 hari lalu

DANA Luncurkan Layanan QRIS Transfer, Tarik Tunai, dan Setor Tunai

Dompet digital DANA turut menerapkan sistem QRIS TTS.


Menjelang Libur Akhir Tahun, Harga Telur Ayam di Jakarta Melonjak jadi Rp 29.372 per Kg

3 hari lalu

Menjelang Libur Akhir Tahun, Harga Telur Ayam di Jakarta Melonjak jadi Rp 29.372 per Kg

Harga telur ayam terpantau melonjak di Jakarta dan bahkan melampaui harga rata-rata nasional komoditas tersebut.


4 Juta Data WhatsApp Pengguna Indonesia Dijual, Pengamat: Valid

3 hari lalu

4 Juta Data WhatsApp Pengguna Indonesia Dijual, Pengamat: Valid

Akun AllDataSource melakukan penawaran penjualan data yang diklaim berisi 487 juta nomor ponsel pengguna WhatsApp.


Prediksi Inflasi Pekan Keempat November 0,18 Persen, Bank Indonesia: Dipicu Harga Telur

4 hari lalu

Prediksi Inflasi Pekan Keempat November 0,18 Persen, Bank Indonesia: Dipicu Harga Telur

Bank Indonesia (BI) memperkirakan inflasi hingga pekan keempat November 2022 sebesar 0,18 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).